MAGHFIRAH - REHAN MAKHTAR


READY STOK

MAGHFIRAH - REHAN MAKHTAR

HARGA JUAL : RM38.00 SM/ RM46 SS

BUKU BERTANDATANGAN

ORIGINAL TANDATANGAN REHAN MAKHTAR


WHATSAPP : 0177342366

Maghfirah


HIDUP  ini adalah satu perjalanan.  Perjalanan yang boleh jadi lancar atau punyai halangan yang dipanggil ujian dan perjalanan hidup Ian berubah arah bila hati itu berlabuh pada pelabuhan yang tidak sepatutnya. 



Kerana itu, Ian buang segala yang dia ada demi bermula semula.  Dua tahun dia bermusafir menggalas beban dan bila dia singgah di depan seorang Maghfirah, dia tertanya… adakah ini destinasi terakhir?   Tapi, kenapa gadis jelita ini memencilkan diri daripada dunia?  



“Apa yang awak cari, Maghfirah?”  - Ian.



“Saya tak mencari.  Saya menanti.” –  Maghfirah



Pada Maghfirah, dia sentiasa bersyukur biarpun hidup miskin bersama ayah tersayang.  Salahnya berkeras kerana percayakan janji Nazri, biarpun pepatah mengatakan… orang tua makan garam lebih dulu.  Natijahnya dia tanggung hingga ke hari ini angkara fitnah.



Aneh.  Bila lelaki asing bernama Ian muncul di ambang pintu, yang tertutup itu dirasakan kembali terbuka.  Tapi, dia tiada daya untuk sekat langkah Ian.  Lelaki itu punyai wanita lain di dalam hati yang menjadi igauan saban malam.  Tapi, dia tetap akur dengan aturan takdir dan cuba menjadi kekuatan bagi segala kelemahan Ian kerana dia yakin, Ian sedang menjadi benteng dalam melindungi hati rapuhnya.  



“Saya tahu, lelaki macam awak tak perlukan saya untuk bermanja…”  - Maghfirah



“Siapa cakap saya tak perlukan awak?”  - Ian



Namun, bila wajah yang menjadi igauan Ian muncul membawa rahsia tentang kisah lalu Ian yang telah meragut satu nyawa, Maghfirah tahu… setakat itu saja Ian menjadi benteng untuknya.  Biarlah dia pula yang jadi pertahanan demi lelaki yang amat dia cinta. 



“Jari saya mesti kasar, kan?  Mesti tak sehalus jari dia.  Tapi, jari ini yang akan seka airmata awak sampai bila-bila…” - Maghfirah



“Maafkan abang sebab lukakan hati Firah biarpun abang tak sengaja, sayang…” - Ian



Ini kisah tentang satu perjalanan mencari sebuah keampunan demi secebis ketenangan.  Maghfirah dan Ian sama-sama dihunus mata pedang.  Mereka luka bersama.  Dan, mereka saling menjadi penawarnya.