Showing posts with label ASHANY. Show all posts
Showing posts with label ASHANY. Show all posts

AWAK, JOM CINTA SAMPAI SYURGA! - ASHANY

AWAK, JOM CINTA SAMPAI SYURGA! - ASHANY
HARGA : RM26.00 / RM29.00
HARGA JUAL : RM28.00 / RM31.00
(HARGA TERMASUK KOS PENGHANTARAN)

Rain, benarkah kita akan belajar lebih menghargai bila kita kehilangan sesuatu yang kita sayangi? Selama sebulan ini saya menangisi kehilangan dia, cinta pertama saya untuk selama-lamanya. Tolong saya... Tell me how am I supposed to live my life?

Yasmeen Hayfa, kadangkala bila kita terlalu menangisi sebuah kehilangan, hingga kita terlupa, kita masih dan sentiasa ada Dia di sisi kita. Benarkah hidup kita ini hanya ada derita bila kehilangan cinta? Benarkah kehilangan dia buat kita hilang segala-galanya? Fikir, Hayfa.

Lelaki itu cinta pertama yang sukar untuk aku lupakan. Aku hampir sahaja putus asa saat dia pergi sekali lagi. Kalau kau berada di tempat aku, apakah yang kau akan buat? Bingung bukan? Boleh sakit jiwa!

Mujurlah ada Rain, sahabat e-mel, menjadi tempat mengadu dan bercerita tentang perasaan aku kala ini. Meskipun ada Luq yang cuba memujuk dengan penuh sabar, sekaligus ingin menawan hati aku yang sedang bersedih, namun hanya Rain pendengar terbaik yang aku ada setakat ini. Siapakah kau, Rain, lelaki di sebalik skrin komputer riba?

“My proposal, particularly about our relationship. Let’s make a deal, Hayfa. Kalau dalam tempoh setahun ini kita masih bujang dan hubungan kita masih seperti ini, we meet up and try our luck on our third anniversary. Deal?”

“Deal!”

Bukan Luq tak sempurna. Dia punya kerjaya, pandai mengambil hati keluargaku dan bermulut manis. Bukan aku tak pernah mencintainya, tapi, seperti ada tembok yang menyekat mulutku untuk mengiakannya.

“Dah berapa hari menangis tu?”
“Kenapa nak tahu?”
“Nak prepare tempayan.”
“Nak buat apa?”
“Nak tadah air mata anak dara untuk pinang Puteri Gunung Ledang.”

Luq memang pandai memujuk dan membuat aku senyum tersenyum sama seperti cinta pertamaku itu. Namun persamaan itu yang membuatkan aku lebih kerap menafikan rasa hati dan menolak segala yang dilakukan oleh Luq untuk aku. Tapi, benar kata Rain, aku harus meneruskan hidup!

Akhirnya di kota suci Mekah, ketika aku menjalankan ibadah umrah, aku menemukan sesuatu yang tak pernah aku sangka. Aku bertemu dengan lelaki itu. Lelaki yang berada dekat dengan aku, tetapi tak pernah aku menyedari kewujudannya. Dan atas nasihat Luq dan Rain, akhirnya aku membuat keputusan untuk kembali mencari bahagia. Kalau lamaran itu masih terbuka untuk aku, bolehkah aku mengajaknya untuk bercinta sampai syurga?