Showing posts with label REHAN MAKHTAR. Show all posts
Showing posts with label REHAN MAKHTAR. Show all posts

TAKDIR UNTUK AKU - REHAN MAKHTAR


PBAKL ..... PBAKL.....PBAKL



  HANYA TERDAPAT DI PESTA BUKU ANTARABANGSA KUALA LUMPUR  

JADILAH ORANG YANG PERTAMA MEMILIKI NYA !


TAKDIR UNTUK AKU - REHAN MAKHTAR

HARGA BUKU : RM26.00

WHATSAPP : 0177342366

"Yang ikuti saya sejak 5 tahun lalu, tahulah ni cerita ni. Kisah mereka bermula dari koleksi mini novel saya tu. Membacanya akan menggamit rindu dengan watak2 yg dah berlalu. Moga membawa kebaikan." rehan BLURB UJIAN itu hadir dalam pelbagai rupa dan pada Ziyad, ianya hadir dalam bentuk manusia.Teratai Nur menggoncang seluruh tenangnya. Sikap buaya darat itu terhenti angkara egoyang terpenjara bila Teratai Nur menolak. Sangkanya, ini pertemuan pertama mereka biarpundia yakin, mereka ada sejarah bersama. “Sejauh mana kisah kita, Nur? Sampaikan Nur lari daripada saya? Sejauh mana sayapernah heret Nur dulu? Sampai ke bilik ke?” - Ahmad Ziyad “Tak… kita memang tak ada apa-apa. Saya tak pernah kenal awak dan awak juga sama…”- Teratai Nur Sepintar mana Teratai Nur menafi, kenyataan tak mudah dibohongi. Dialah orang itu. Yangpernah dimaki oleh lelaki segak berunifom putih dulu. “Aku benci kau dulu sebab kau sampah masyarakat tapi kenapa hari ini kau muncul jadiorang berbeza sedangkan kau adalah yang serupa?” - Ahmad Ziyad “Maaf kalau saya betulkan kata-kata awak, Encik Ziyad. Saya ni bekas. Bekas!” - TerataiNur Teratai Nur terus menafi tapi Ziyad tegas dengan perasaan sendiri. Mereka bersama.Bahagia. Tapi, bukan untuk selamanya bila kesilapan yang pernah Ziyad lakukan, mencelah.Antara permintaan ibu kandung, adik tiri dan suami… Teratai Nur kembali tercampak dilorong yang lebih gelap. Bukan kehendaknya. Tapi, bila kepercayaan seorang lelaki yangpernah berjanji untuk menjaganya sepenuh hati lebur, dia rasa dirinya dikhianati. “Siapalah yang nak terima orang macam Nur ni dengan ikhlas. Semua orang buatbersebab. Abang terima Nur kenapa pulak?” – Teratai Nur "Sebab aku sayang kau! Aku cintakan kau!” - Ahmad Ziyad Kerana perjalanan takdir itu bukan ada di hujung jari manusia, Teratai Nur bangkit walautangan lain yang menariknya untuk kembali berdiri. “Abang sudi jaga Atai…” - Taufiq “Saya serahkan hidup saya pada abang…” - Teratai Nur Dia mahu melangkah ke depan, di mana Taufiq menanti. Namun, bila dia toleh kebelakang… Ziyad sedang menahannya daripada pergi. Akhirnya, Teratai Nur akur… ini adalah takdir untuk dia.


AKU TELAH MENCINTAIMU - REHAN MAKHTAR


AKU TELAH MENCINTAIMU - REHAN MAKHTAR
HARGA TAWARAN : RM37.00

HARGA TERMASUK POS SEMENANJUNG MALAYSIA


BUKU CETAKAN TERHAD!

TIADA DIJUAL DI KEDAI BUKU!


WHATSAPP 0177342366

Sinopsis blurb :

Hanya kerana sedikit rezeki, Willa lagi sekali jejaki tempat itu. Tempat dia mana dia bertemu dengan Reza. Lelaki yang mengajak dia membuat satu urusniaga.

“Harga masa ni terlalu mahal, Reza. Awak tak akan mampu belinya…” - Willa


“Apa saja harga. Aku bayar.” - Reza

Willa mahu serahkan masanya untuk Reza. Percuma. Tapi, dia tak mampu. Akhirnya, dengan berat hati, tawaran Reza diterima. Tapi, Reza berubah tamak. Reza mahukan masa yang selamanya dengan Willa.
“Macam mana kalau aku tak bagi kau pergi nanti?” - Reza
“Sampai masa saya akan pergi sama ada Encik Reza bagi atau pun tidak…” Willa
Willa tak tipu. Dia akan pergi nanti. Kala Reza temui jawapan, ianya sudah terlambat. Tapi, katalah apa saja. Dia mahu jadi suami Willa biarpun sesaat. Namun, Tuhan lebih menyayangi gadis itu. Seperti yang pernah Willa kata, tiada apa di dunia ini bergerak atas telunjuk manusia ; Reza reda. 
 Kini, hidup dunia Reza adalah demi akhirat. Hati yang tak pernah padam dengan rindu pada Willa bergelora bila wajah mirip Willa muncul. Adakah itu Willa ; cinta hatinya? Tak… Willa dah lama pergi. Gamaknya, itu pelanduk dua serupa.
“Awak ada kembar?” - Reza
“Tak ada…” Alis
Willa dan Alis hanya ada satu persamaan. Wajah yang mirip. Yang lain, semua berbeza. Tapi dia tahu, dia mula jatuh hati pada perempuan ini.
“Saya cintakan awak, Alis.” - Reza
“Cinta saya atau cinta wajah saya?” - Alis
Reza terngadah. Apa yang nak dijawab dengan telahan Alis? Adakah dia jatuh cinta pada orang yang berbeza dengan wajah serupa? Atau jatuh cinta kali kedua pada orang yang sama?
“Namun, andai ini hanya mimpi mengusik kenangan silam, mengapa hangat tanganmu kuterasa?” – Reza
Mencari kepastian itu, seperti mencari permata di dalam timbunan kaca. Sekali lagi, Reza reda.



DENGARLAH JERITAN HATIKU - REHAN MAKHTAR

KARYA MENARIK TERBARU DARI PENULIS REHAN MAKHTAR

CETAKAN TERHAD

TIADA DI JUAL DI KEDAI BUKU 

DENGARLAH JERITAN HATIKU - REHAN MAKHTAR

HARGA TAWARAN TERMASUK POS
RM35.00(SEM) / RM40.00 (S/S)

BUKU : PRE-ORDER

PENGHANTARAN DI JANGKA MINGGU KETIGA BULAN JUNE

DAPATKAN SEBELUM KEHABISAN!

HARGA TAWARAN TIDAK SAMA DGN HARGA BUKU .. HARAP MAKLUM

Sinopsis blurb :
YUGASRI kembali ke tanah air atas desakan Datuk Yohana setelah lapan belas tahun hidup sendiri di negara orang. Sukar, namun kerana percaya pada abangnya, Amri… dia gagahkan diri. Niatnya hanya satu - mahu menjadi yang adil. Tapi, niat itu terbelah dua bila bahunya melanggar seorang gadis.
Jatuh cinta pada Ashita, bukan kehendaknya kerana sedar, dia tiada apa. Tapi, mana mungkin dia nafi bila suara gadis itu tak ubah seperti muzik merdu dalam dunia dia yang terlalu sepi.
“Saya bawa bekal nasi goreng. Tapi, pagi tadi punyalah…” - Ashita
“Kalau awak layan saya macam ni, macam mana awak nak saya anggap awak sebagai kawan biasa aje, Ash?” - Yugasri
Hati Ashita mendengar jeritan hati Yugasri kerana dia tahu, lelaki itu juga mencintainya biarpun keputusannya telah buat Amri kecewa.
Ashita dan Yuga bercinta. Bahagia. Biarlah Yuga tiada apa dan serba kurang, dia tetap mahu bersama lelaki ini sampai syurga. Tapi, ujian memintas di depan mata. Tersenyum mesra.
“Ash, jangan buat saya macam ni…” - Yugasri
“Atau perlu saya buat tuan macam tuan buat dekat saya?” - Ashita
HATI Ash, hati yang pemurah. Di saat dia sudi memaafkan, sekali lagi mereka sama-sama tercampak dalam kesakitan bila dendam lama bangkit menuntut pembelaan.
“Kalau abang maafkan mereka berdua, Ash boleh terima abang?” – Amri
“Ash dah terima Abang Am…” - Ashita
Ujian telah meletakkan Ashita dan Yuga dalam keadaan yang perlu untuk mereka memilih antara sayang ibu dan abang serta cinta mereka. Dan, Yuga tekad memilih kasih ibu dan abang. Menolak cinta Ashita jauh.
“Kita ni memang dah berpisah, kan?” – Yugasri
“Dengan cara baik yang pastinya. Tiada dendam dan rasa tak puas hati.” - Ashita
Ini kisah cinta. Cinta anak pada ibunya. Cinta adik pada abang dan cinta kekasih pada kekasihnya. Cinta yang mengorek kembali memori lalu yang menyakitkan. Cinta pada sesama manusia yang tidak dikira lebih atau kurangnya dia.
Hati Yugasri menjerit kuat namun, mampukah jiwa Ashita mendengarnya?

#HURT - REHAN MAKHTAR

#HURT - REHAN MAKHTAR
HARGA BUKU : RM25 (SEM)/RM28(SS)
HARGA PROMOSI TERMASUK POS : RM27 (SEM)/RM30(SS)
BUKU : BARU

TIGA tahun. Bukan waktu yang singkat untuk dilalui namun harapannya tetap ada, agar di balik tembok tinggi ini ada cahaya yang bergemerlapan buat dirinya. Tapi, sekali lagi ujian menyapa. Bersua dengan Raqib, buatkan Aatiq menaruh harapan indah tanpa dia tahu, lelaki itu hadir untuk terus buat dia rasa berdosa.

“Baru berapa kali jumpa Encik Raqib, saya mengaku memang saya tak terhadap. Say...a tak tahu apa salah saya.” - Aatiq
“Sampai aku mati, akan sentiasa ada lain kali antara kita. Dan, kalau kau nak tahu apa salah kau pada aku, kau pandang mata aku.” - Raqib

Tangan Aatiq berlumuran darah. Berkali-kali dibilas, kesan itu tak mahu hilang. Sedaya-upaya dia menutup kebenaran, kenapa hatinya kian terluka?
Tiga tahun Raqib menanti bersama rasa benci kerana pada dia, Aatiq adalah pesalah pada dia dan keluarganya. Tapi, kenapa kini perasaan lain yang muncul? Raqib lelah bersaing dengan cinta pertama Aatiq yang muncul tanpa disangka.

“Kedai kau, tapi kenapa aku kena bayar gaji kau?” - Aatiq
“Sebab, kau nanti jadi Mrs. Shafiq.” - Shafiq

Kata abah, Raqib sepatut ada dengan Aatiqnya. Tapi, kesakitan Raqib dan Aatiq kali ini bukan lagi sakit yang biasa bila Raqib tak mampu menahan Aatiqnya pergi.

“Maafkan saya kerana melukakan awak, Aatiq…” – Raqib
“Dan, saya pun terluka sebab dah buat awak terluka…” – Aatiq
“Fiq, aku serahkan dia untuk kau jaga, untuk kau cinta dan sayangi dia bila aku tak berdaya dan tak layak pun untuk sayangi dia…” - Raqib

Kerana hati yang #LUKA, Raqib ke kiri dan Aatiq ke kanan. Di mana titik pertemuan mereka, hanya takdir menentukan

UNTUK DIA & SUBHANALLAH AKU MENCINTAINYA - REHAN MAKHTAR

OUT OF STOK !

UNTUK DIA & SUBHANALLAH AKU MENCINTAINYA - REHAN MAKHTAR
HARGA : RM21.00

HARGA TAWARAN TERMASUK POS
RM30 (SEM) / RM35 (S/S)

***BUKU YANG TIADA DIJUAL DI KEDAI BUKU

UNTUK DIA

MEMANG aku kasar tapi dalam hati tetap ada empat musim. Pertemuan pertama dengan dia membawa debar dalam hati. Biar bermusuh, bertekak dan bertegang urat, tapi aku cinta dia. Namun, semakin kami hampir, kami kian menjauh tapi Zafrin mengalah begitu dan aku juga haruslah mengalah begini. Tanpa aku sedar jodoh terus membawa kami mendekat hari demi hari biarpun usia kami dimamah waktu, dia tetap menungguku – Haqimah a.k.a Haqmi

“Mana-mana aku lepak, mesti ada kau. Kau buat apa kat sini? Menyakitkan hati aku jelah. Bawak sini nasi aku tu. Aku lapar ni dan aku tak halal kau makan nasi aku tu…” – Haqmi

“Kalau tak nak masak… aku makan kau jelah sampai aku kenyang tapi tempatnya bukan di sini tapi di atas…” - Zafrin

BILA bersua, ada cinta pandang pertama. Bila menjauh, ada rindu menyapa. Sesekali terkeliru, bila dia bagaikan kaum Adam? Apa yang pasti, dia tetap kaum hawa yang sejati bila berubah wajah tapi aku menerima dia seadanya dia bukan kerana dia berubah tapi kerana hatinya tetap mencintai dan setia padaku biarpun waktu berlalu. Mengheret janji kami dan melestarikan janji itu bila menjadi suri di hati. – Zafrin.

“Bukan macam tu, Rin… Aku dah ada kau. Segalanya ada pada aku ni untuk kau je. Untuk dia yang aku cinta iaitu Zafrin bin Zaini…” - Haqmi

“Nope. Jangan minta maaf. Seperti mana Mi pernah cakap pada abang, mencari ilmu ni ibadah dan jihad. Tetapkan hati, niat insya-Allah setiap langkah Mi diberkati. Begitu juga hubungan kita. Abang mampu bertahan dua tahun lalu, apa salahnya abang bertahan lagi untuk dua tahun akan datang, kan?” - Zafrin

ILMU mendidik cinta antara Zafrin dan Haqmi menjadi matang. Ada tangis, ada senyuman dan ada gelak tawa. Tak kurang rindu, tak hilang cinta. Janji dipadu bila Zafrin meminang. Keluh bertamu bila Haqmi menolak. Hingga akhirnya, mereka bertemu dalam janji lama yang utuh dan kian kukuh bila Tuhan sememangnya menciptakan mereka untuk bersama dalam mencari ilmu penyuluh hidup.


SUBHANALLAH, AKU MENCINTAINYA

HATI Zafrina sejak dulu milik Zayed namun bila Zayed bagaikan tidak mengerti atau buat-buat tidak mengerti, Zafrina mahu menarik diri. Dia yakin Zayed tahu akan rahsia hatinya. Bahasa tubuhnya jelas menggambarkan cinta buat seniornya itu. Namun, Zayed tetap begitu dengan layanannya bukan sekadar teman membuatkan hati Zafrina resah dan mahu mengalah.

“Sejak bila pandai panggil abang tanpa Abang Zayed? Sejak bila pandai panggil Zayed je?” – Ahmad Zayed

“Panggilan abang tu hanya untuk yang halal di sisi Rina. Dalam keluarga Rina pun, tak ada abang. Ada along, angah dan abah. Abang tu, insyaAllah sikit masa lagi kalau Allah hantar jodoh yang baik buat Rina…” – Zafrina

Seperti hati yang biasa yang telah Allah kurniakan, cinta hadir dalam diri Zayed buat Zafrina sudah sekian lama. Tidak pernah berubah malah semakin bercambah. Cuma, undang-undang Tuhan membataskan kerana bagi Zayed, cinta itu akan diucapkan setelah dia menjawab qabul menjadikan si gadis yang halal di sisi.

“Maafkan Zayed. Tapi, percayalah… kasih kita ni biarlah kasih Allah mendahuluinya kerana Dia yang menjadikan hubungan kita ini sejak dari azali biarpun baru hari ini ianya terbukti…”– Zayed

Lalu, akhirnya Zayed mengucapkan cinta dan Zafrina menerima pengakuan itu dengan airmata biarpun muncul Ziyad, penggoda kelas pertama yang mengasak jiwa wanita Zafrina.

“I ada Zayed dalam hati…” – Zafrina

“And I ada you dalam hati I…” – Ziyad

Zafrina dan Zayed tegar. Mereka setia biarpun kisah hati mereka dimamah masa, lalu mereka ucapkan, Subhanallah, Aku Mencintainya.


BAHASA HATI KITA - REHAN MAKHTAR

BAHASA HATI KITA - REHAN MAKHTAR
HARGA BUKU : RM26.00
BUKU : BARU

Satu ketentuan bila Qalam Azad a.k.a Que yang sinis dipertemukan dengan Dian Jehanna Puteri a.k.a Jed yang bengis. Bukan sekali dua, malah berkali-kali. Biar dielak, biar ditolak, tetap juga terjadi. “Kalau kau rasa aku nak layan kau macam puteri kat sini, silaplah. Boleh cari orang lain.” - Que. “Aku tak susahkan orang lain. Aku susahkan diri sendiri. Kau apa kisah?” – Jed Jed yang tersasar. Jed yang memberontak kerana marahkan orang tua. Hadirnya seorang Que dalam dunia kelamnya, membuka mata hati, menampakkan sinar cahaya. Dia harus berubah menjadi seorang bidadari besi untuk melayakkan diri sebagai isteri di sisi lelaki sehebat Que. Tapi..rasa seperti dia tak mampu. “Kau memang benci aku, kan?” tanya Jed pada Que. “Aku tak cakap aku benci...” “Tapi, kau tak suka aku,” cantas Jed. “Pun aku tak cakap aku tak suka...” Que renung Jed dua saat. “Kalau tak suka, aku tak luang masa dengan kau, aku tak dukung kau, bawak pergi hospital, siap tunggu lagi. Tak jadi orang bodoh kejar kau sampai ke Sungai Tua sana, bawak kau makan, bungkuskan nasi, nasihatkan kau...” Hati mereka mula berbicara. Bahasa sunyi itu hanya mereka saja yang mengerti. Bagi Que, tugasnya mendidik Jed menjadi seorang puteri akan berakhir bila wanita itu menjadi isteri. Tapi... ianya tidak semudah yang diinginkan. “Jauh lagi aku kena jalan untuk sampai tahap tu...” - Jed “Aku boleh temankan hingga sampai ke destinasi...” - Que. Mampukah seorang Qalam Azad membentuk Dian Jehanna Puteri menjadi sri kandi besi yang sentiasa teguh berdiri di sisi suami? Bahasa hati mereka ada jawapannya.


ENCIK SEDERHANA - REHAN MAKHTAR

YANG DIA MAHU 
ENCIK SEDERHAHA - REHAN MAKHTAR
TERCIPTA UNTUK DIA - EMY ROBERTO

LIMITED EDITION
TIADA DIJUAL DI KEDAI
YANG BETUL2 BERMINAT SILA WHATSAPP


*ENCIK SEDERHANA – Rehan Makhtar

Untuk menjadi isteri Fateh, Yuyu perlu penuhi tiga syarat :

1) Bertunang tak lebih 3 bulan

2) Hanya majlis kesyukuran saja
3) Tak boleh make-up


Yuyu melopong habis. Tapi, dia tak mahu kalah. Dia juga punya syarat :

1) Bertunang hanya 2 minggu

2) Tak boleh tidur bersama selama mana dia tak sedia.
Dan, Fateh jatuh rahang dengan syarat kedua bakal isterinya. Tapi, dia hanya senyum menerima kerana syarat dia itu adalah untuk syariat. Dia juga yakin, Yuyu akan mengerti. Biar bersederhana kerana dunia namun berlebih demi akhirat.


=======================================

*TERCIPTA UNTUK DIA – Emy Roberto

**********************************************

Didi dan Dian. Dua sahabat yang punya sejarah cinta berbeza.
Salah siapa jika cinta sudah beralih arah? – Didi vs Aladin
Nak ikut kata hati atau ikut apa saja yang papa mahu? – Dian vs Ameer


Masing-masing perlu memilih. Dan antara mereka akan ada yang harus menelan kecewa. Kata Didi, we can only choose one. Not even one and a half. Kata Dian, Andai ada jodoh, adalah. Andai tak ada, lupakan saja.


SESEORANG UNTUK AKU - REHAN MAKHTAR

EDISI PBKL
KELUARAN BULAN JUNE

NOVEL TERBARU DARI 'REHAN MAKHTAR'

JADILAH PEMBACA TERAWAL MENDAPATKANNYA!


SESEORANG UNTUK AKU - REHAN MAKHTAR
HARGA : RM25.00
BUKU : BARU


Sebaik mana manusia merancang, Tuhan jugalah perancang yang terbaik. Lailatul punya rencana sendiri tentang hidupnya. Tentang cita-cita dan impian. Bukan untuk hari ni tapi untuk satu hari nanti setelah usia remaja dikorbankan untuk melihat Lizahani, adiknya berjaya dan bahagia setelah ayah ibunya tiada. Namun, kecekalan dia diduga lagi. Ditangkap berdua-duaan dengan seorang lelaki asing bernama Muhamad Al-Qadr, membuatkan dia hilang punca.
“Aku memang tak ada sesiapa dalam dunia ni selain kau.” - Lailatul
“Itu tak ada kaitan dengan aku.” - Qadr
Demi rasa tanggungjawab, Qadr hulurkan tangan kepada Lailatul agar mereka sama-sama menyusuri semua cabaran biarpun tanpa cinta dalam hati. Pada Qadr, semua itu boleh dipupuk.
“Haaa... Lagi satu nak sedekah dekat orang ni, biarlah sesuatu yang kita sayang. Biar orang yang tak mampu tu sama-sama merasa nikmatnya.” - Lailatul
“Aku paling sayang diri sendiri. Aku hadiahkan diri aku kepada kau, boleh?” - Qadr
Jodoh mereka mudah tapi mencari bahagia sedikit sukar tatkala si mentua memandang sinis kepada budak kampung seperti dia. Lailatul teguh apabila Qadr menjadi tunjangnya. Tapi, tabahnya goyah dan mula runtuh apabila maksud pernikahan mereka terbongkar. Ditambah dengan berita tentang kasih sayang dan pengorbanan yang telah lama dikhianati demi seorang lelaki bernama Zarulhakimi. Kerana dia manusia biasa, yang tahu menangis apabila sedih. Yang tahu sakit apabila dilukai.
“Lai rasa abang bahagia ke? Lai rasa abang akan ikut ke permintaan Lai yang merepek tu? Atau Lai rasa Lai dah malas nak layan zahir batin abang?” - Qadr
“Agaknya, Lai ni memang senang untuk diperbodohkan. Sebab tu abang, Zarul dan Liza boleh bodohkan Lai macam ni sekali.” - Lailatul
“Abang tak pernah perbodohkan, Lai. Abang memang sayang…” - Qadr
Kerana Tuhan menciptakan pasangan bersama kekuatan dan kelemahan masing-masing, Qadr tenang berpaksikan kepercayaan. Dia tak pernah kesah bagaimana mereka dipertemukan tetapi bagaimana harus mereka cipta bahagia. Sebagai seorang juruterbang jet pejuang, Qadr sedar pentas perjuangan yang lebih hakiki adalah memperjuangkan kasih mereka hingga ke syurga. Mampukah dia?



DIA CINTA YANG KUCARI - REHAN MAKHTAR


DIA CINTA YANG KUCARI 
HARGA : RM24.00 SEM
RM27.00 S/S
BUKU : BARU

Satu hubungan lama telah menemukan LUTHFIYA dan FAREED AL-FATTAH. Pada LUTH, PAYED ialah lelaki yang perlu dijauhi. Sedangkan pada PAYED, LUTHFIYA hanyalah satu tabiat buruknya yang suka pada kecantikan dan kesempurnaan tanpa dia sedar apa erti sempurna yang sebenar-benarnya.



PAYED dalam penafian. LUTHFIYA sebenarnya bagaikan magnet yang kuat menarik dirinya untuk didekati malah untuk memiliki gadis itu. Namun, atas dasar apa, dia seringkali berperang dengan kejahatan dalam diri?

“Awak pada saya seperti air laut. Semakin saya teguk, semakin saya kehausan...” -FAREED AL-FATTAH

Menyedari kekurangan padanya, LUTHFIYA seringkali memencilkan diri apatah lagi kakaknya, Luthfina juga membenci. Dia sedar, PAYED tak begitu jahat untuk terus dijatuhkan hukuman. PAYED hanya tersesat dan dia sudi menjadi penanda arah untuk membantu PAYED melangkah.

“Boleh jadi awak tersesat dalam gelap dan kalau kata saya nak kongsi cahaya tu, awak nak tak, ikut cahaya tu untuk keluar dari gelap?” - LUTHFIYA

Saat LUTHFIYA menghulurkan tangan, PAYED menyambut dan menggenggamnya erat. “Saya tak nak lepas dah tangan awak kali ni...” - FAREED AL-FATTAH

Namun, perancangan orang tua merubah segalanya apabila gadis itu mahu dijodohkan dengan FADLEE AL-FALLAH, adiknya sendiri. PAYED memberontak dan LUTH reda menerima.

“Aku nak yang macam Luth. Fiya, Lee. Luthfiya. Bukan Fina.”- FAREED AL-FATTAH

Dugaan yang menimpa membuatkan PAYED sedar. Dia haus tanpa cinta dan kasih Tuhan. Ketenangan LUTHFIYA, kelembutan dan kemanisan nasihat gadis itu mengoyak egonya. Dia perlukan LUTHFIYA untuk temui cinta yang selama ini dia cari apatah lagi gadis itu telah berjanji.

Mampukah dia temui cinta sejati biarpun dia tahu cinta yang satu itu adalah sesuatu yang sukar untuk dia dakapi?
 

TIBA-TIBA DIA ADA - REHAN MAKHTAR

TIBA-TIBA DIA ADA - REHAN MAKHTAR
HARGA : RM25.00 (SEMENANJUNG) /: RM28.00 (SABAH SERAWAK)
HARGA TERMASUK POS: RM27.00 (SEMENANJUNG) /: RM230.00 (SABAH SERAWAK)
BUKU : BARU

RATING : 4.47* GOODREADS

Perjalanan hidup tak seperti yang direncana. Ada masa perkara tak diduga mencelah. Ohmai... Pening. Ini kehendak mama dan papa yang kononnya bukan paksaan tapi harapan. 
Aryana rela untuk menjadi milik Zakhri Adha yang lebih muda daripadanya. Tiba-tiba dia dipinang, ditunangkan, dinikahkan lalu tiba-tiba suami segera ada di sisi. 

“Bukan apa. Kot-kotlah Arya rasa kita ni tipikal kahwin paksa. Lagipun mesti Arya terkejut lagi. Yalah, tiba-tiba aje saya ada, kan?” – Ayie

“Kita bukan kahwin paksa pun. Tak mainlah tipikal kahwin paksa, okey. You’re my husband. 

Islam ajar, di mana tempatnya seorang isteri kalau tak di sisi suami?” - Arya

Aryana mencuba sedaya upaya menjadi isteri Ayie yang matang, tak padan dengan usianya. Ayie yang selalu mengusik, menyakat dan menzahirkan sayang dengan cara yang tersendiri. 

“Such a sweet talker...” - Arya

“Told ya... I was born with it...” – Ayie 

Tapi, tipu kalau dia tak rasa curiga. Ada ‘bau-bau hanyir’ dengan pernikahan tiba-tiba ini. Puncanya ada di bumi Berlin sana. Lalu mereka terbang ke Deutschland mencari jawapan 
tentang segalanya. Hinggalah dugaan hebat menyapa, tanpa sapaan dan salam. Menguji kesabaran Aryana sebagai isteri dan kematangan Zakhri Adha sebagai suami.

“So, Ayie cam tak siapa depan Ayie ni?” - Arya

“Yes, ini Aryana. Isteri Ayie. Haruman yang sama, gaya lenggang yang sama dan debar hati Ayie ni sama bila dia ni ada dekat...” - Ayie

Mereka tahu keindahan cinta berpaksikan ijab dan kabul ini tak akan terlepas daripada dicemari fitnah dunia. Dan mereka juga tahu dugaan itu bukan untuk dielak tapi ditewaskan. 
Adakah mereka berjaya menghadapinya?

SUAMI TAK KUHADAP-REHAN MAKHTAR



SUAMI TAK KUHADAP-REHAN MAKHTAR
Semenanjung : RM28.00
Sabah/Sarawak : RM31.00
BUKU : BARU


JIWANYA mati.  Hatinya ranap.  Hidupnya hanya punyai satu tujuan iaitu memusnahkan segala apa yang pernah memusnahkan hidupnya.  Nur Syaima memujuk tangisnya sendiri bila dia tersisih daripada perhatian dan tanggungjawab seorang ayah.  Pemergian ibu tercinta membuatkan air matanya kering dan tidak menitis lagi.  Dalam hatinya, hanya ada kebencian kepada ayah, Mak Cik Jalina dan juga Syed Ahmad Budriz apatah lagi setelah lelaki itu menghalau Faez daripada dirinya yang sepi. 
“Aku akan jadikan hidup kau lagi teruk dari neraka, Budriz!  Aku akan pastikan kau kesal dilahirkan ke dunia ini.  Aku akan buat bonda kau tersungkur melihat kecundangan kau di kaki aku!”  - Nur Syaima
Syed Ahmad Budriz akur bila menerima kebencian daripada Nur Syaima, adik tirinya.  Cinta yang terdetik di hatinya sejak pertama kali dulu ternyata tidak sirna begitu saja malah dia sudah terlalu mencintai adik tiri sendiri.  Namun, kerasnya hati Nur Syaima tak mampu dibendung hinggakan dia nekad menikahi adik tirinya setelah dia memerangkap Syaima. Dan dia tahu, nendanya yang menjaga darah keturunan pasti membantah.  Tapi, hati lelakinya berkata ya, lalu dia sanggup menjadi suami yang tak pernah dihadap bagi menghidupkan kembali jiwa isterinya yang mati. 
“Abang minta maaf.  Tapi, yakinlah dengan abang.  Takdir kita bukan kita yang tentukan.  Kita hanya perlu menerima.  Sayang bantu abang.  Bantu abang raih kasih sayang isteri abang sendiri…” – Syed Ahmad Budriz
Ada darah yang perlu dijaga. Ada hati yang perlu bernafas dengan cinta. Ada jiwa yang perlu dihidupkan dan ada dendam yang perlu dipadamkan. Adakah selamanya Budriz menjadi suami yang tak dihadap? Mampukah sebuah kehilangan membawa satu kebahagiaan?

BILA NAIK SAKSI - REHAN MAKHTAR


BILA NAIK SAKSI - REHAN MAKHTAR
HARGA : RM23.00
BUKU : BARU


YUSUFF, seorang lelaki yang tiba-tiba muncul dalam hidupnya sebaik saja abah dan mama memberikan kebebasan kepada dirinya.
Pertemuan pertama dan seterusnya itu sangat menyakitkan hati Jelita. Tanpa dia sedar, sebenarnya semua pertemuan itu sudah dirancang dengan rapi.
“Jatuh awak boleh diangkat.  Jatuh hati, siapa nak bertanggungjawab?” - Usop
 “Ikut hatilah nak jatuh kat mana pun, janji jangan jatuh dekat awak sudah!” - Jelita
 Tapi, kalau benci dan tak suka, kenapa mesti ada rasa yang tak mampu diungkapkannya? Adakah ini cinta? Jika cinta, apa tandanya? Sesungguhnya, Jelita memang tidak tahu apa-apa tentang makna cinta. Dia cuma tahu bahawa cinta dan rindu itu selalu menyakitkan pada insan yang mengalaminya.
“Sampai bila kita nak rahsiakan pernikahan kita daripada keluarga awak, Lit? Bila nak saksi awak nak menyerah?” –Yusuff
“Saya tak tahu pun yang saya dah kahwin.” – Jelita
 Kehadirannya dengan gelaran seorang suami menyebabkan Jelita sukar hendak menerima kehadiran lelaki yang sangat asing buat dirinya. Tapi kerana desakan semua, akhirnya dia terpaksa menyelidik sendiri. Bagaimana pernikahan ini boleh terjadi tanpa pengetahuannya? Siapa dalangnya? Abah, mama, Abang Jeff atau Kak Shima?
 Jika dia sah menjadi suaminya, maka dia nekad untuk melaksanakan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri. Tapi dek fitnah dan rasa cemburu membuatkan Jelita selalu mencurigai kejujuran suaminya sendiri.
“Lit cinta abang… Lit sayang abang… Terima kasih sudi layan kerenah Lit selama ni.  Dari dulu sampai sekarang.” –Jelita
Adakah perkahwinan luar biasa di antara Jelita dan Yusuff akan menemui kebahagiaan seperti pasangan yang lain? Setelah segala diserahkan dengan sepenuh hati, mereka sangat berharap jodoh ini kekal menjadi milik mereka.

REHAN MAKHTAR - TERLERAI KASIH


REHAN MAKHTAR - TERLERAI KASIH
HARGA BUKU : RM28.00
BUKU : BARU

ILHAM FITRI… Sekaliku menyatakan cinta, usahlah kau meraguinya lagi. Sekaliku janji padamu, cukuplah untuk selamanya. Namun, semakin meniti masa, cintamu kian ragu di mana luhurnya. Hinggakan kudus cinta itu sirna begitu saja. Takku tahu setulus mana kasih, tidakku pasti setelus mana cinta. Sanggupku tentang satu dunia demi cintamu dan apalah kiranya andai kau sendiri yang menentang. Andai jodoh itu bukan milik kita, aku akan berlalu dari hidupmu dan biarkanlah kasih yang terlerai itu tidak bercantum lagi. Sesungguhnya, andai Dia mengizinkanku, aku ingin menyintaimu selagi ada nafas di sebalik jasadku yang sudah hampir rebah. – Nur Wafiah.

“Fiah takut ada pulak yang terjatuh cinta dekat Am. Menangis lagu dangdut la Fiah nanti,” gurauku agar dia tidak rasa bersalah.- Wafiah

“Ala… biarlah dia orang nak terjatuh cinta ke, terjatuh tangga ke, Am peduli apa! Bukan Am yang terjatuh pun. Am terjatuh pada Nur Wafiah aje.” – Ilham Fitri

NUR WAFIAH… Kau cinta pandang pertamaku. Namun, makin meniti ketika, ukhuwah yang berlandaskan cinta itu seakan-akan palsu pula. Adakah kau yang berdusta atau akukah yang terlalu curiga? Andai kasih yang singgah hanya sebagai peneman resah, maafkanlah aku kerana telah menyentuh hati dan tulus kasihmu. Sehinggakan kesan air mata itu tak dapat kering lagi walaupun kisah pedih itu kian berlalu pergi. –Ilham Fitri

“Akaun dengan cinta, sama ke?” tanyaku dengan kening yang sedikit terjongket.

- Wafiah

“Eh, mestilah. Sebab cinta ni adalah hasil tambah Ilham dan Wafiah!” ucapnya ceria. - Ilham Fitri

Benarkah cinta perlukan masa untuk mendalaminya? Adakah jangka waktu mengenali itu penting dalam hubungan mereka? Bila Ilham Fitri mengatakan tidak perlu, Nur Wafiah mengakuinya. Tika kasih tercipta, Ilham Fitri membantah hakikat itu pula. Nur Wafiah pasrah demi maruah hingga kasih itu terlerai jua pada akhirnya. Hati yang retak bisa bercantum, terlerai kasih mereka mungkinkah akan bersambung?