Showing posts with label BLOGIJAU. Show all posts
Showing posts with label BLOGIJAU. Show all posts

AKU TELAH MENCINTAIMU - REHAN MAKHTAR


AKU TELAH MENCINTAIMU - REHAN MAKHTAR
HARGA TAWARAN : RM37.00

HARGA TERMASUK POS SEMENANJUNG MALAYSIA


BUKU CETAKAN TERHAD!

TIADA DIJUAL DI KEDAI BUKU!


WHATSAPP 0177342366

Sinopsis blurb :

Hanya kerana sedikit rezeki, Willa lagi sekali jejaki tempat itu. Tempat dia mana dia bertemu dengan Reza. Lelaki yang mengajak dia membuat satu urusniaga.

“Harga masa ni terlalu mahal, Reza. Awak tak akan mampu belinya…” - Willa


“Apa saja harga. Aku bayar.” - Reza

Willa mahu serahkan masanya untuk Reza. Percuma. Tapi, dia tak mampu. Akhirnya, dengan berat hati, tawaran Reza diterima. Tapi, Reza berubah tamak. Reza mahukan masa yang selamanya dengan Willa.
“Macam mana kalau aku tak bagi kau pergi nanti?” - Reza
“Sampai masa saya akan pergi sama ada Encik Reza bagi atau pun tidak…” Willa
Willa tak tipu. Dia akan pergi nanti. Kala Reza temui jawapan, ianya sudah terlambat. Tapi, katalah apa saja. Dia mahu jadi suami Willa biarpun sesaat. Namun, Tuhan lebih menyayangi gadis itu. Seperti yang pernah Willa kata, tiada apa di dunia ini bergerak atas telunjuk manusia ; Reza reda. 
 Kini, hidup dunia Reza adalah demi akhirat. Hati yang tak pernah padam dengan rindu pada Willa bergelora bila wajah mirip Willa muncul. Adakah itu Willa ; cinta hatinya? Tak… Willa dah lama pergi. Gamaknya, itu pelanduk dua serupa.
“Awak ada kembar?” - Reza
“Tak ada…” Alis
Willa dan Alis hanya ada satu persamaan. Wajah yang mirip. Yang lain, semua berbeza. Tapi dia tahu, dia mula jatuh hati pada perempuan ini.
“Saya cintakan awak, Alis.” - Reza
“Cinta saya atau cinta wajah saya?” - Alis
Reza terngadah. Apa yang nak dijawab dengan telahan Alis? Adakah dia jatuh cinta pada orang yang berbeza dengan wajah serupa? Atau jatuh cinta kali kedua pada orang yang sama?
“Namun, andai ini hanya mimpi mengusik kenangan silam, mengapa hangat tanganmu kuterasa?” – Reza
Mencari kepastian itu, seperti mencari permata di dalam timbunan kaca. Sekali lagi, Reza reda.



DENGARLAH JERITAN HATIKU - REHAN MAKHTAR

KARYA MENARIK TERBARU DARI PENULIS REHAN MAKHTAR

CETAKAN TERHAD

TIADA DI JUAL DI KEDAI BUKU 

DENGARLAH JERITAN HATIKU - REHAN MAKHTAR

HARGA TAWARAN TERMASUK POS
RM35.00(SEM) / RM40.00 (S/S)

BUKU : PRE-ORDER

PENGHANTARAN DI JANGKA MINGGU KETIGA BULAN JUNE

DAPATKAN SEBELUM KEHABISAN!

HARGA TAWARAN TIDAK SAMA DGN HARGA BUKU .. HARAP MAKLUM

Sinopsis blurb :
YUGASRI kembali ke tanah air atas desakan Datuk Yohana setelah lapan belas tahun hidup sendiri di negara orang. Sukar, namun kerana percaya pada abangnya, Amri… dia gagahkan diri. Niatnya hanya satu - mahu menjadi yang adil. Tapi, niat itu terbelah dua bila bahunya melanggar seorang gadis.
Jatuh cinta pada Ashita, bukan kehendaknya kerana sedar, dia tiada apa. Tapi, mana mungkin dia nafi bila suara gadis itu tak ubah seperti muzik merdu dalam dunia dia yang terlalu sepi.
“Saya bawa bekal nasi goreng. Tapi, pagi tadi punyalah…” - Ashita
“Kalau awak layan saya macam ni, macam mana awak nak saya anggap awak sebagai kawan biasa aje, Ash?” - Yugasri
Hati Ashita mendengar jeritan hati Yugasri kerana dia tahu, lelaki itu juga mencintainya biarpun keputusannya telah buat Amri kecewa.
Ashita dan Yuga bercinta. Bahagia. Biarlah Yuga tiada apa dan serba kurang, dia tetap mahu bersama lelaki ini sampai syurga. Tapi, ujian memintas di depan mata. Tersenyum mesra.
“Ash, jangan buat saya macam ni…” - Yugasri
“Atau perlu saya buat tuan macam tuan buat dekat saya?” - Ashita
HATI Ash, hati yang pemurah. Di saat dia sudi memaafkan, sekali lagi mereka sama-sama tercampak dalam kesakitan bila dendam lama bangkit menuntut pembelaan.
“Kalau abang maafkan mereka berdua, Ash boleh terima abang?” – Amri
“Ash dah terima Abang Am…” - Ashita
Ujian telah meletakkan Ashita dan Yuga dalam keadaan yang perlu untuk mereka memilih antara sayang ibu dan abang serta cinta mereka. Dan, Yuga tekad memilih kasih ibu dan abang. Menolak cinta Ashita jauh.
“Kita ni memang dah berpisah, kan?” – Yugasri
“Dengan cara baik yang pastinya. Tiada dendam dan rasa tak puas hati.” - Ashita
Ini kisah cinta. Cinta anak pada ibunya. Cinta adik pada abang dan cinta kekasih pada kekasihnya. Cinta yang mengorek kembali memori lalu yang menyakitkan. Cinta pada sesama manusia yang tidak dikira lebih atau kurangnya dia.
Hati Yugasri menjerit kuat namun, mampukah jiwa Ashita mendengarnya?