Showing posts with label SYIMA SYAWAL. Show all posts
Showing posts with label SYIMA SYAWAL. Show all posts

PERGI - SYIMA SYAWAL


PERGI - SYIMA SYAWAL
Semenanjung : RM24
Sabah/Sarawak : RM27
PENGHANTARAN : PERCUMA

RABIATUL ADAWIYAH… Kerana kekhilafannya, dia dihalau oleh keluarga. Dibuang tanpa diberikan peluang untuk meminta keampunan dan menebus dosa semalam. Kerana kesilapannya juga, dia keseorangan selama lima tahun. Dia hilang cinta, dia hilang jejak keluarganya dan dia juga hilang permata hati. Dan sehingga kini mimpi ngeri itu sentiasa mengganggu lena tidurnya.
SYAKRI… Saat dia bakal bertunang, dia bertemu dengan si gadis misteri, gadis berniqab yang menyewa di sebelah rumah keluarganya.
Dan saat hatinya mula terpaut, rahsia gadis tersebut menyingkap kisah semalam yang menusuk hati… Kisah yang membawa duka dalam keluarganya.
“Perlu ke nak menyamar?” – SYAKRI
“Saya tak pernah menyamar!” - RABIATUL ADAWIYAH
“Bangkai mana boleh ditutup dengan daun. Lambat laun baunya akan tetap ada…” – SYAKRI
Pada saat Rabiatul Adawiyah tertekan dengan masalah-masalah yang tiba-tiba hadir, dia bertemu dengan seseorang yang ingin menjadi pelindungnya. Seseorang yang tidak kesah dengan latar belakangnya. Seseorang yang sudi menghulur tangan ketika dia lemas dalam perasaannya.
“Sebenarnya, dengan bersaksikan Tok Taha dan mak dek serta kawan Rabiatul Adawiyah, dengan berbesar hati saya ingin menjadikan dia sebagai suri hidup saya. Dengan niat lillahitaala.” – AFIF HAIKAL
Cinta? Dia tidak percaya. Cinta hanya melekakan dirinya dan cinta juga membuatkan dia jauh dari keluarga. Kisah cinta semalam masih meninggalkan bekas dalam hatinya.
Namun dia tiada pilihan lain. Saat dia mahu memulihkan keadaan yang keruh, siapa sangka keluarga kandungnya mengenakan syarat untuk membayar harga erti sebuah keluarga dan keampunan.
“Baiklah… Kalau itu kehendak kamu dan Allah dah gerakkan hati kamu datang ke sini, pak cik setuju.
 Tapi dengan satu syarat…” - ENCIK JALAL
Kerana lelaki hidupnya menjadi sengsara… Dan kerana lelaki juga dia mampu mengembalikan hubungan dengan keluarganya tetapi bersyarat. Mampukah dia menggapai kembali bahagianya?

JANGAN PANDANG SEBELAH MATA, BRO!




Jangan Pandang Sebelah Mata, Bro! - Syima Syawal
(PENGHANTARAN PERCUMA)
Semenanjung : RM23
Sabah/Sarawak : RM26

“Happy birthday to you… Happy birthday to you… Happy birthday to you...”

Andai lagu itu selalu dinyanyikan ketika majlis ulang tahunnya sebelum ini… namun berbeza tatkala irama dan lagunya bertukar menjadi…

“Aku terima nikah Mira Maira binti Amir…”

Ketika dia menginjak usia 19 tahun, MIRA MAIRA rasa bingung, keliru dan pasrah. Dengan rasminya dia telah menjadi isteri kepada lelaki yang bernama ALIF HAZRIQ BIN DATO MUSTAFFA HARUN. CEO sebuah syarikat produk kecantikan.


Adakah gadis sepertinya yang bertubuh kurus, berkulit hitam manis, hidungnya pula tidak mancung sepertimana model iklan syarikat suaminya akan dapat memiliki suami yang begitu sempurna? Mampukah mereka melayari bahtera yang tiada arah tujuannya? Dan jika itu takdir mereka… berjayakah Alif Hazriq membuang rasa egonya lalu menerima Mira Maira seadanya?

SERU SAJA BINTANG ITU - SYIMA SYAWAL

SERU SAJA BINTANG ITU - SYIMA SYAWAL
HARGA : RM22.00
BUKU : BARU

Waktu kecil-kecil dulu, si gemuk memang suka sangat mengusik Nurina. Mentang-mentanglah anak majikan ibu, asyik Nurina saja yang harus mengalah.
“Hmmm... Boleh tak kalau kau jangan panggil aku gemuk?”
“Alah… Aku dah biasa panggil macam itu, kan? Kenapa mesti nak tukar pula? Takkan sebab aku panggil kau gemuk pun kau nak merajuk macam ni?”
KHAIRY ADRIAN. Lelaki yang muncul dalam hidup Nurina bersama dengan satu ugutan. Semenjak kehadirannya, hidup Nurina jadi kacau dan tak pernah aman.
“Kau kena ingat... Kau ada hutang dengan aku. Kau ingat semudah itu aku nak lepaskan kau? Kalau kau terima pelawaan aku ni, hutang lima ribu tu hangus. Kalau tidak… kau patut fikirkan apa yang bakal kau terima.” – Khairy Adrian
Tapi NURINA cuba menangkis rasa sakit hatinya terhadap Khairy Adrian dengan mengingat kenangan manisnya bersama si gemuk. Di mana gemuk? Bagaimana cara dia hendak bertemu semula dengannya?

“Pergilah balik, menyibuk aje.”
“Mentang-mentang ada jajan, kau sombong dengan aku ya. Tak apa. Nanti kalau waktu kau susah, jangan sibuk cari aku. Aku balik, gemuk!”

Tapi, kenapa takdir menemukan Nurina dengan Khairy Adrian?
“Awak nak semula ke baju ni? Kalau betul nak semula, lepas saya basuh periuk besar tu, awak bolehlah ambil semula.” – Nurina
“Buat apa nak ambil baju, lebih baik ambil orangnya.” – Khairy Adrian 
Setelah mengetahui kebenaran, akhirnya kedua-duanya cuba mengalah dan mengakui perasaan yang sudah lama terpendam.
Tapi adakah lafaz cinta Khairy Adrian itu mampu menjanjikan yang kebahagiaan akan menjadi milik mereka selamanya? Semua keputusan itu hanya mereka saja yang mampu menjawabnya…