KAMPUNG HILANG - ROSLI MOHD. SAH


KAMPUNG HILANG - ROSLI MOHD. SAH

HARGA BUKU : RM 24.00

WHATSAPP : 0177342366

Demi dendam dan kasih sayang, pertaruhan yang dibuat terlalu besar. Kampung Hilang menjadi saksi kekejaman silam akan berulang dengan watak berbeza.

“Kalau kamu masih berhajat juga nak ke kampung puaka tu, baik hentikan. Jangan cari masalah. Kami di kampung ni dah cukup letih dengan masalah dari kampung tinggal tu. Dah tak larat nak hadap masalah yang berulang-ulang.”

Sesiapa pun boleh datang, tetapi tiada sesiapa pun yang boleh meninggalkannya. Mereka akan diraikan tetapi mereka juga akan diperangkap.

“Kau berdua tidak dapat keluar dari kampung ini. Kau berdua sudah terperangkap di sini!”

Kampung Hilang sentiasa menantikan kehadiran waris-warisnya.

“Kau datang, anak puanku…”

Penghuninya tidak pernah mati walaupun terpaksa mengharungi kehidupan yang berulang-ulang.

LARA WIRANG - MARIA KAJIWA


LARA WIRANG - MARIA KAJIWA

HARGA BUKU : RM 22.00

WHATSAPP : 0177342366

Ustaz Muiz, seorang guru agama berhasrat untuk mendirikan sebuah madrasah di kampungnya sebagai pusat mengajar ilmu agama yang lebih tersusun. Dia mendapat sokongan daripada isteri, kawan dan penduduk kampung tetapi ditentang oleh Sahir Zub-yan dan konco-konconya.

“Kita akan buat apa sahaja asalkan rancangannya gagal.” – Sahir Zub-yan

Sahir Zub-yan, seorang ahli sihir Kaum Kan. Dia tinggal di Gunung Dayan dalam daerah Hasam Hurang, salah sebuah daerah dunia gelap. Sejak dahulu dia menentang segala usaha Ustaz Muiz untuk menghidupkan syiar Islam dan menyebarkan dakwah.

Bersama pembantunya yang setia bernama Derani, mereka menghasut seorang guru silat untuk menentang dan mengkhianati Ustaz Muiz sekeluarga dengan menggunakan ilmu hitam. Tapak madrasah, isteri dan anak Ustaz Muiz menjadi sasaran.

“Engkau sanggup menukar imanmu dengan nyawanya?” Sahir Zub-yan.

Adakah Ustaz Muiz akan tunduk kepada segala seksaan dan ugutan ? Mampukah dia mempertahankan pendiriannya? Ikutilah sebuah pertarungan antara dua pegangan dan dua dunia yang berbeza.  

LAMARAN CINTA TUAN ZUHAYR - FATIAH ZOHAR


LAMARAN CINTA TUAN ZUHAYR - FATIAH ZOHAR

HARGA BUKU : RM 25.00

WHATSAPP : 0177342366

Pendiam. Susah nak senyum. Suka buat hal sendiri. Itu adalah Rafiqree Zuhayr yang dia kenali dahulu. Tapi, setelah bertemu semula dengan lelaki itu setelah 10 tahun, persepsi Imratul Najuwa jadi berubah.

Dia bukan lagi Rafiqree Zuhayr yang sama. Banyak bercakap, suka menyibuk hal orang dan yang paling penting, dia suka tersenyum. Tapi, kenapa senyumannya macam tersimpan seribu satu kesedihan?

“Kau tak naklah kahwin dengan aku, sebenarnya? Kau janji nak jadi isteri aku tu, apa?” - Rafiqree Zuhayr
“Jangan buat perangai budak-budak, boleh tak?” - Imratul Najuwa

Bagi Imratul Najuwa, Rafiqree Zuhayr melamarnya menjadi isteri atas dasar simpati semata-mata. Hanya kerana lelaki itu kasihan dengan nasib yang menimpa dirinya sepanjang 10 tahun mereka terpisah. Tapi, setelah mengetahui kelukaan yang dialami Zuhayr dan kesedihan lelaki itu jauh lebih menyedihkan daripada hidupnya, Najuwa mengubah haluan fikirannya.

“Kau nak melamar aku ke?” - Rafiqree Zuhayr
“Aku dah sedia nak jadi isteri kau. Kau sudi tak jadi pengantin lelaki aku, Rafiqree Zuhayr?” - Imratul Najuwa

SETELAH KUDIMILIKI - ZAZA QRY


SETELAH KUDIMILIKI - ZAZA QRY

HARGA BUKU : RM 25.00

WHATSAPP : 0177342366

Sarrafia terkejut selepas kali pertama diperkenalkan dengan lelaki yang bernama Adriz itu. Lelaki yang buat tak tahu meskipun sudah melihat wajahnya. Pelik. Lantaklah, kalau tak kenal, lagi bagus. Lebih mudah. Dia pun bukan lagi perempuan terhegeh-hegeh serupa dulu.
“Saya tak pernah jumpa awak. Ini kali pertama saya jumpa awak. Tapi pelik sebab awak nampak tak sukakan saya.” - Adriz
Sarrafia naik menyampah apabila Adriz kerap mengekorinya. Kalau tak kenal sudahlah, yang nak mengekor tu apa hal. Gila! Pula tu selalu Adriz cakap dia berasa tak tenang. Lagi gila, sudah dia tak tenang nak ajak orang lain tak tenang juga.
“Saya nak tebus apa yang berlaku antara kita dulu.” - Adriz
“Gila! Nak tebus apanya. Guna duit atau nak guna badan saya sekali lagi?”- Sarrafia
Kedegilan Adriz membuatkan Sarrafia menerima apa yang mahu ditebus oleh Adriz. Walaupun dalam hatinya tetap ada rasa yang sukar untuk difahaminya sendiri. Sarrafia tidak mahu bahagia, tetapi dalam hatinya penuh dengan cinta untuk Adriz. 
Bahagia ataupun tidak biarlah masa yang menentukannya...

*Credit to admya.blogspot.com

GERHANA CINTA YANA - NIA AFEERAH


GERHANA CINTA YANA - NIA AFEERAH

HARGA BUKU : RM 26.00

WHATSAPP : 0177342366

Sara Aryana gadis manja dan periang yang tidak pernah mengenal erti cinta menjadi keliru pada saat rasa itu mula mengetuk pintu hatinya. Berulang kali cuba dinafikan perasaan cintanya yang mula berputik untuk Haqimie. Bagi Yana, Haqimie hanya dianggap seperti abangnya sendiri.

Mengalah dengan mudah bukan salah satu prinsip dalam hidup Zacqryl Haqimie. Dua kali ditolak oleh Yana tidak menjadikan dia berputus asa untuk memperjuangkan cintanya.

“Cinta ni hadir tanpa abang sedar. Abang cuma minta diberikan peluang untuk rebut hati Yana. Kalau abang masih tak dapat ubah perasaan Yana pada abang, only then, I’ll back off.” – Haqimie.

“Pleaselah Abang Qimie! Jangan cuba pujuk Yana lagi. Tak akan ada cinta selamanya untuk Abang Qimie!” – Yana.

Kehadiran Hafizah di sisi Haqimie membuatkan Yana tertanya-tanya sendiri tentang perasaannya terhadap lelaki itu. Malangnya ketika merencanakan kejutan untuk Haqimie, Yana pula yang dikejutkan dengan berita yang tidak dijangka. Lalu dia pergi jauh membawa hati yang terluka bersama rahsia cintanya yang tersimpan rapi.

“Saya cintakan awak. Saya harap awak berikan saya peluang untuk menjadi imam awak sehingga ke syurga.” – Taufiq

Sekembalinya Yana setelah lama menghilangkan diri, membawa kepada pertemuannya dengan Taufiq Mikael. Kewujudan lelaki itu membawa satu sinar baru ke dalam hidup Yana. Walaupun perasaan cinta terhadap Haqimie masih kukuh, Yana cuba membuka pintu hatinya untuk Taufiq. Kebahagiaan hanya sempat dikecapi seketika sebelum direntap sekelip mata daripada hidupnya. Kerana peristiwa itu, dia hilang dirinya sendiri. Dia bukan lagi Yana yang dulu. Senyumannya terlalu mahal untuk dilihat. Suaranya sukar untuk didengar. Yana berubah menjadi seorang Sara Aryana yang kerap menyendiri. Hidupnya dirasakan kosong!

Masih adakah sinar kebahagiaan buat Yana? Berjayakah Haqimie mengembalikan Yana yang dahulu? Siapa pula ‘Q’, lelaki misteri yang sering mengganggu ketenteraman hidup Yana? Selama manakah rahsia cinta Yana kepada Haqimie akan kekal menjadi rahsia?

CINTA YANG TERTANGGUH - ZAZA QRY


CINTA YANG TERTANGGUH - ZAZA QRY

HARGA BUKU : RM 25.00

WHATSAPP : 0177342366

Kematian mengejut abang ipar dan kakaknya membuatkan Hanania menjadi ibu segera kepada dua orang anak saudaranya. Tidak pernah dia mengeluh walaupun terpaksa menjaga amanah itu. Cuma, ketika kawan sekolahnya datang bertemu dengannya, dia terpaksa menipu dek didesak. 
Desakan itu membuatkan Hanania menunjukkan gambar bakal suaminya dalam sebuah majalah. Rupanya lelaki itu memang wujud. Wujud dalam versi yang amat menjengkelkan. Tambahan pula, Adrish Haqiey adalah bos tempat kerja barunya. 
“Perempuan bertudung sama saja. Hipokrit.” – Adrish
“Pelik dan gila. Salah pula orang pakai tudung. Tudung itu untuk menutup aurat.” – Hanania
Adrish tak sukakan Hanania kerana dia bertudung, tapi tetap sakit hati bila ada lelaki dekat dengan Hanania. Paling geram apabila bekas kekasih Hanania, Afii, datang mencari Hanania. Hanania yang mahu melarikan diri daripada Afii meminta tolong Adrish. Adrish on saja. Maka jadilah mereka suami dan isteri palsu.
“Encik nak kahwin lain ke?” – Hanania
“Aku kan dah kahwin dengan kau. Kau ingat aku mampu nak layan bini yang ramai?” – Adrish
Bila Adrish Haqiey mula anggap hubungan palsu itu sebagai yang benar, Hanania tak senang duduk. Panggilan love juga buat Hanania penasaran.

MAGHFIRAH - REHAN MAKHTAR


PRE-ORDER 

MAGHFIRAH - REHAN MAKHTAR

HARGA BUKU : RM 33.00

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 23 OGOS 2019

WHATSAPP : 0177342366

Maghfirah

HIDUP  ini adalah satu perjalanan.  Perjalanan yang boleh jadi lancar atau punyai halangan yang dipanggil ujian dan perjalanan hidup Ian berubah arah bila hati itu berlabuh pada pelabuhan yang tidak sepatutnya. 

Kerana itu, Ian buang segala yang dia ada demi bermula semula.  Dua tahun dia bermusafir menggalas beban dan bila dia singgah di depan seorang Maghfirah, dia tertanya… adakah ini destinasi terakhir?   Tapi, kenapa gadis jelita ini memencilkan diri daripada dunia?  

“Apa yang awak cari, Maghfirah?”  - Ian.

“Saya tak mencari.  Saya menanti.” –  Maghfirah

Pada Maghfirah, dia sentiasa bersyukur biarpun hidup miskin bersama ayah tersayang.  Salahnya berkeras kerana percayakan janji Nazri, biarpun pepatah mengatakan… orang tua makan garam lebih dulu.  Natijahnya dia tanggung hingga ke hari ini angkara fitnah.

Aneh.  Bila lelaki asing bernama Ian muncul di ambang pintu, yang tertutup itu dirasakan kembali terbuka.  Tapi, dia tiada daya untuk sekat langkah Ian.  Lelaki itu punyai wanita lain di dalam hati yang menjadi igauan saban malam.  Tapi, dia tetap akur dengan aturan takdir dan cuba menjadi kekuatan bagi segala kelemahan Ian kerana dia yakin, Ian sedang menjadi benteng dalam melindungi hati rapuhnya.  

“Saya tahu, lelaki macam awak tak perlukan saya untuk bermanja…”  - Maghfirah

“Siapa cakap saya tak perlukan awak?”  - Ian

Namun, bila wajah yang menjadi igauan Ian muncul membawa rahsia tentang kisah lalu Ian yang telah meragut satu nyawa, Maghfirah tahu… setakat itu saja Ian menjadi benteng untuknya.  Biarlah dia pula yang jadi pertahanan demi lelaki yang amat dia cinta. 

“Jari saya mesti kasar, kan?  Mesti tak sehalus jari dia.  Tapi, jari ini yang akan seka airmata awak sampai bila-bila…” - Maghfirah

“Maafkan abang sebab lukakan hati Firah biarpun abang tak sengaja, sayang…” - Ian

Ini kisah tentang satu perjalanan mencari sebuah keampunan demi secebis ketenangan.  Maghfirah dan Ian sama-sama dihunus mata pedang.  Mereka luka bersama.  Dan, mereka saling menjadi penawarnya.  

IKHLAS CINTA ANGGUN - CIK TET


IKHLAS CINTA ANGGUN - CIK TET

HARGA BUKU : RM 30.00

WHATSAPP : 0177342366

Terjatuh hati dengan bos sendiri, itu yang sedang dialami oleh Anggun Cempaka. Bukan salah dia. Semua itu Encik Ikhlas punya pasal. Layanan dan bicara manis pemuda itu buat dirinya sentiasa di awangan.

“Kalau saya nak dessert, saya tak nak makan benda lain. Saya nak awak aje.” – Encik Ikhlas

“Jangan nak mengarutlah, encik. Pergilah sana.” - Anggun

Namun dia sedar dengan kedudukan diri sendiri. Lebih-lebih lagi bila ada bunga lain yang sudah lama menanti. Lelah dengan permainan perasaan, Anggun menjauhkan diri dari Encik Ikhlas. Ada misi dan amanah yang perlu dia selesaikan.

Demi menunaikan amanah arwah orang tuanya, terlalu mahal pula harga yang dia kena bayar untuk sebuah kemaafan. Ada pengorbanan yang perlu dia lakukan. Dan kemunculan Encik Ikhlas telah membuatkan misinya semakin sukar.

“Dekat sini aje awak bersembunyi daripada saya?” – Ikhlas

“Saya datang sini bersebab. Ada misi yang perlu saya selesaikan.” – Anggun

“Kenapa lari dari saya, Anggun?” - Ikhlas

“Saya minta maaf. Saya cuma tak nak halang bahagia encik.” – Anggun

Apakah misi Anggun berjaya? Bagaimanakah penerimaan Anggun setelah mengetahui siapa sebenarnya Encik Ikhlas dalam hidupnya? Jika benar itu cinta sejati, rasa berbaloi walau disakiti.


LOVE ELSA DAN LOVE ELSA 2


LOVE ELSA DAN LOVE ELSA 2

CETAKAN TERHAD

"DAPATKAN SEGERA SELAGI STOK MASIH ADA!!!"

PRE-ORDER KOMBO GREEDY


PRE-ORDER KOMBO GREEDY

HARGA JIMAT - RM95.00 SEM / RM105.00 SS

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 31 OGOS 2019

GHIBREL THE MR. KILLER - HANA (HE)



PRE- ORDER

GHIBREL THE MR. KILLER - HANA (HE)

HARGA BUKU : RM 40.00

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 31 OGOS 2019

WHATSAPP : 0177342366

Kehidupan Ghibrel Niyaz tidak sama seperti hero-hero kaya di dalam sesebuah novel. Kehilangan kedua-dua orang tua sejak kecil membuatkan Ghibrel hilang punca. Akhirnya, diasuh oleh seorang bekas peninju yang cukup terkenal suatu ketika dahulu dalam keadan serba kekurangan. Selagi sesuatu pekerjaan itu mampu memberikan dia wang, Ghibrel pasti tidak teragak-agak untuk melakukannya. Halal atau haram, kadang-kadang Ghibrel sendiri tak sempat nak bezakan. 

Orang lain panggil dia dengan gelaran ‘King’. Sebab setiap kali dia turun melalukan sesuatu tugas, belum pernah lagi dia menemui titik kegagalan. 

Jaguar suruh kau kutip hutang dengan Ah Lim. Kau gunalah cara macam mana sekalipun asalkan si apek tu nak juga bayar walaupun sikit. - Ferd 

Memang itu skop tugas seorang Ghibrel Niyaz. Kemahiran mempertahankan diri yang cukup luar biasa membuatkan Ghibrel tercampak ke lorong itu. Kutip hutang, tarik kereta.. kerja sebegitu memang sudah terlalu biasa. Tatkala diberikan tugas yang lebih berat, Ghibrel tercongok di antara dua persimpangan. 

Aku nak kau bunuh perempuan ni. - Rayhaz 

Who is she? - Ghibrel 

Bekas isteri aku. Guna apa sekalipun cara yang kau ada, asalkan aku tahu selepas ni perempuan ni dah lenyap dekat atas muka bumi ni. - Rayhaz 

Terpempan. Manusia kejam manakah yang sanggup mengupah orang lain untuk membunuh bekas isteri sendiri? 

Sorry, sir. I don’t kill people. - Ghibrel 

Aku bayar kau lima kali ganda. Take it or leave it. Kalau kau tak nak, aku boleh cari orang lain untuk ambil alih tugas kau. - Rayhaz 

Dan tawaran itu cukup lumayan. Pabila diri didesak dengan satu tanggungjawab yang cukup besar, akhirnya Ghibrel terjebak. Tugas itu disahut dengan tekad. 

Jadi awak nak bunuh saya ke? - Iman 

Soalan yang begitu lurus. Seakan tiada gentar pada sepasang mata indah milik Elya Iman. Saat tangan sendiri hampir hendak mencabut nyawa Iman, Ghibrel harus akui sesuatu. Membunuh itu bukan pilihannya. Andai kata dia belot pada Rayhaz, konco-konco Rayhaz pasti akan giat memburunya. Tak, Ghibrel tak gentar pada ancaman Rayhaz. Yang lebih Ghibrel takut, seandainya Rayhaz benar-benar akan membunuh seorang Elya Iman. 

Kalau awak nak bunuh saya, dah tentu saya takkan ada di depan awak malam ni. Jadi apa lagi yang awak nak? - Iman 

Aku mungkin tak mampu nak ambil nyawa kau. Tapi aku akan ambil jasad kau. Mulai hari ni, kau takkan ke mana-mana tanpa arahan aku. - Ghibrel 

Terkurung. Tak sangka dunianya akan terperangkap di dalam tangan seorang lelaki yang langsung dia tidak kenali. Menjadi tahanan, mungkin tidak seteruk menerima layanan kasar daripada Ghibrel. 

Ada sebab kenapa Ghibrel digelar ‘The Mr. Killer’. Iman tertanya-tanya, kenapa harus dia yang menjadi mangsa Ghibrel? Kesalahan apa yang dah pernah dia lakukan kepada lelaki itu? Sesungguhnya, Iman benar-benar ingin tahu. 


DEAR DARLING - HANA (HE)


PRE-ORDER

DEAR DARLING - HANA (HE)

HARGA BUKU : RM 28.00

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 31 OGOS 2019

WHATSAPP : 0177342366

Hubungan mereka memang tak rapat sejak kecil lagi. Qeya saja yang tergedik-gedik nak bahasakan Hudzer dengan gelaran ‘darling’. Sikap beku Raz Hudzer sikit pun tak patahkan semangat Qeya Alanna untuk merebut hati lelaki itu. Qeya yang terlalu kuat bersosial, Hudzer pula lebih pasif perwatakannya. 

Sesekali nak menghadap perangai gedik Qeya, memang Hudzer tak ada masalah. Bila Uncle Smith dan Aunty Amena bawakan khabar yang Qeya akan menumpang tinggal di banglo keluarga Hudzer, Hudzer rasa dunianya seakan gelap untuk seketika. Paling niaya bila Uncle Smith minta Hudzer tempatkan Qeya bekerja sementara di syarikat milik lelaki itu yang baru saja beroperasi. Mahu atau tidak, Hudzer tak sampai hati nak menolak. Qeya secara rasminya menjadi salah seorang staff di RH Holdings. 

What kind of dress you’re wearing, Qeya? Terbelah sana, terbelah sini. Nak tunjuk dekat siapa? - Raz Hudzer 

Nak tunjuk dekat youlah, darling. Kenapa, you tak tergoda ke? - Qeya 

Alanna Terliuk-lentok batang tubuh ramping itu sambil memintal-mintal hujung rambut. Hudzer kecilkan bebola mata. Penyakit gatal-merenyam si Qeya ni dah mula dah. Tak serik-serik ke kena hambur dengan Hudzer sebelum ni? 

Syarikat I ada undang-undang. Kalau kata you nak berpakaian macam tu, lebih baik you minta kerja dekat kelab malam. Lagipun you rasa I terliur ke bila tengok you macam tu? You doesn’t suit my taste, Qeya. - Raz Hudzer 

Pedas bicara Hudzer, sedikit-sebanyak buat hati Qeya tersiat juga. Tak mahu cepat melatah, Qeya ukir senyum manis di bibir dan berlalu pergi. Nak tambat hati Hudzer punya pasal, Qeya akur. Hudzer tak suka dia pakai seksi-seksi macam tu, Qeya kenakan pula baju kurung pada tubuh sendiri. Malangnya, Hudzer sikit pun tak sudi nak pandang dia. Buat Qeya macam tak wujud sahaja di dalam RH Holdings. Sudahnya Qeya naik angin. Memberontak punya pasal Qeya rempuh masuk ke dalam bilik dan tolak Hudzer merapat ke dinding. 

What is wrong with you, Qeya Alanna?? - Raz Hudzer 

I want to make a deal with you. - Qeya Alanna 

Dan tak sempat Hudzer nak membalas, Qeya sudah terlebih laju bertindak. Direntap dua butang teratas kemeja Hudzer sampai tercabut, sejurus bibir dilekapkan pada bibir Hudzer tanpa segan-silu. Kurang dari tempoh sesaat.. klik! 

Butang kamera telefon miliknya ditekan pantas. Terakam adegan ‘penuh mesra’ itu di dada skrin. Hudzer berang. Terus ditolak tubuh Qeya terduduk jatuh ke atas lantai. 

Apa yang you buat ni, Qeya?? Give me your phone! - Hudzer 

Hudzer tadah tangan, tapi Qeya laju sungguh menggeleng. Telefon bimbit disorok ke belakang tubuh. 

I takkan padam gambar ni sampailah you setuju untuk kahwin dengan I. Kalau you tak setuju, I hantar gambar ni pada daddy dan mummy I. You can choose, darling. You nak ke nama baik you rosak nanti? - Qeya 

Ugutan Qeya tu sejak awal lagi Hudzer dah boleh baca. Cuma tak terlintas di benak dia yang Qeya akan terdesak sampai macam ni sekali. 

You ugut I? Well, I’m not a kid. You ingat bila you rakam gambar tak senonoh macam tu, you boleh paksa I terima you? Come, Qeya. Let me show you something. - Hudzer 

Senyum sinis Hudzer seraya menarik tangan Qeya bangun. Dibawa mendekat pada mejanya lalu rakaman CCTV ditayang di hadapan Qeya. Terus liur yang ditelan Qeya terasa kesat. 

Lain kali guna otak dulu sebelum nak buat perkara bodoh macam tu. Agak-agak bila Aunty Amena dan Uncle Smith tengok rakaman CCTV tu, nama baik siapa yang akan rosak kali ni? - Hudzer 

Gagal lagi usaha Qeya untuk dapatkan Hudzer. Penat hendak mengejar lelaki yang tak pernah memandang dirinya, Qeya dah hampir berputus asa. Namun takdir Allah S.W.T itu tersusun indah. Hudzer kata Hudzer bencikan Qeya, anehnya kenapa Hudzer sanggup hantarkan rombongan meminang untuk dia? Puas Qeya fikirkan asbab, akhirnya Qeya ketemukan juga jawapannya. 

Berapa banyak you hutang dengan daddy I? - Qeya 

RM500K. - Hudzer 

Jadi sekarang I tahulah you kahwin dengan I sebab duit. But, it’s okay. I tak ada masalah pun dengan semua tu asalkan you jadi hak I jugak, darling. - Qeya 

One thing you should know. I akan cari jalan untuk bayar hutang daddy you supaya lepas ni I tak perlu terikat dengan you lagi. - Hudzer 

Langsung tak ada malam pertama, Hudzer layan dia cukup dingin. 

Lepas ni kalau I panggil you, darling, you kenalah panggil I, dear. Boleh ke? - Qeya 

I cuma akan panggil you macam tu kalau you tu isteri pilihan I, Qeya. Jadi tolong, jangan nak buat permintaan pelik-pelik dengan I. Geli tahu tak? - Hudzer 

Sekuat mana pun Qeya cuba berlagak tenang, tetap juga jiwa dia rapuh bila si suami berterusan tidak mengendahkan dirinya. Sampai satu tahap, Qeya nekad sekali lagi. Qeya tuntut haknya sebagai seorang isteri dalam keadaan Hudzer separa sedar. Qeya tahu dia bakal berdepan dengan kemarahan Hudzer. Untuk itu, Qeya dah bersiap-sedia dari awal lagi. 

I tahu you mungkin akan bencikan I, Zer. Tapi kali ni I janji. Kalau dalam rahim ni ada anak you, I akan lepaskan you. Tak apalah kalau I tak berjaya buat you sukakan I, sekurang-kurangnya I ada ‘sesuatu’ untuk I kenang sepanjang I dengan you selama ni. - Qeya 

Wajah Qeya mendung. Tiada sudah gelaran ‘darling’ yang meniti pada bibir. Sebaik saja Qeya tuturkan ayat itu, tak semena amarah Hudzer bagaikan menghilang pergi. Hudzer mula terasa diri dia begitu teruk sebagai seorang suami. Tatkala hati sudah mula terbuka untuk Qeya, Qeya pula seolah-olah sudah tawar hati dengannya. Buktinya Qeya minta Hudzer lepaskan Qeya sebaik saja Qeya berjaya disahkan hamil. 

I’m pregnant. Seperti yang I janjikan, you boleh lepaskan I sebaik saja I lahirkan anak kita nanti. Cukup you serahkan anak ni pada I, I takkan tuntut apa-apa dari you lagi. - Qeya 

Memang betul perkahwinan mereka bukan berlandaskan rasa cinta, namun tegakah Hudzer mahu meruntuhkan sendiri masjid yang dibina dengan lafaz cerai yang bakal meluncur pada bibirnya kelak? 

MR. UNCLE SEXY - HANA (HE)


PRE-ORDER

MR. UNCLE SEXY - HANA (HE)

HARGA BUKU : RM 40.00

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 31 OGOS 2019

WHATSAPP : 0177342366


Hazel tak tahu bila perasaan itu hadir, yang Hazel tahu dia dah mula jatuh hati pada Radhika Putra. Lelaki yang sering sahaja menjadi penyumbang terbesar untuk Pusat Tahfiz Al-Haiyan, milik bapa Hazel. Ramai pertikaikan sikap Hazel yang gila-gila. Jauh berbeza dengan perwatakan Ustaz Haiyan. Jawapan Hazel mudah, selagi dia tak langgar mana-mana tuntutan agama selagi tulah tak ada sesiapa pun yang layak untuk menghukumnya. 

‘Walid boleh tak bagitahu pada Radhika yang Hazel sukakan dia? Kalau boleh, Hazel nak kahwin dengan dia. As soon as possible. - Hazel 

Hampir jugalah walid si Hazel ni nak tergolek jatuh dari sofa. Hazel ni biar waras sikit boleh tak? Hazel tu baru aje berusia 23 tahun, sedangkan si Radhika tu dah 38 tahun. 

‘Hazel ingat Radhi tu muda lagi ke? Dah 38 tahun. Sanggup ke nak jadi isteri dia?’ - Ustaz Haiyan 

‘Betul ke umur dia 38 tahun, walid? Ah, tak kisahlah. Asalkan Hazel nampak dia seksi pun dah cukup. Badan ketul-ketul macam tu, orang mesti tak boleh teka yang dia tu dah tua.’ - Hazel 

Tepuk dahi Ustaz Haiyan. Mula-mula dia ingat Hazel sekadar main-main dengan setiap patah katanya. Mulai anggap Hazel serius pabila nampak saja muka Radhika muncul di hadapan rumah mereka, Hazel mulalah sibuk nak cari perhatian. 

‘To be honest. What do you want from me, Hazel?’- Radhika 

Lurus saja Radhika bertanya sebab dia dah naik rimas dengan sikap Hazel yang seringkali cuba untuk mencuri tumpuannya. 

‘Walid tak bagitahu Uncle Sexy ke yang saya nak nikah dengan Uncle Sexy?’ - Hazel 

Kening Radhika berkerut. Entah panggilan jenis apalah si budak hingusan ni gelarkan pada dia. 

‘Pardon? Uncle what?’ - Radhika 

‘Uncle Sexy. Sesuai untuk lelaki yang dah berusia dan seksi macam awak.’ - Hazel 

Acap-kali Radhika halang Hazel daripada memanggilnya sebegitu. Tetap si Hazel tunjuk keras kepala. Hinggalah satu keadaan membuatkan Radhika terpaksa juga mengahwini Hazel. Dengan rela hati. 

‘Hazel tak buat semua tulah, walid. Si Raimy tu yang tergila-gilakan Hazel sampai sanggup fitnah Hazel macam ni. Seteruk-teruk perangai Hazel, Hazel masih tahu hukum agama.’ - Hazel 

Nak tutup mulut orang kampung. Nak matikan niat Raimy yang tak sudah-sudah obses akan Hazel, Radhika hadir menghulurkan bantuan. 

‘If things will get better, let me marry her.’ - Radhika 

Bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal, Hazel setuju tanpa banyak soal. Jadi isteri Radhika Putra, memang antara misi paling utama yang Hazel pernah usahakan. 

‘Uncle sexy, malam ni makan malam dekat rumah tak?’ - Hazel 

Cerita sebelum kahwin dah buat Radhika haru-biru. Ini pula cerita selepas kahwin. Suka sangat si Hazel ni buat jantung Radhika hendak gugur. Kalau setakat telinga Radhika saja yang mendengar tak apalah. Tapi bila Hazel panggil dia macam tu di hadapan rakan perniagaan yang lain, haruslah Radhika rasa kebas pipi juga. 

‘Can you please stop calling me that, Hazel?’ - Radhika 

Hazel julingkan mata ke atas berserta isyarat ‘NO’. Kata Hazel, panggilan itu istimewa dari Hazel untuk Radhika sahaja. Penat nak melarang, Radhika tunduk mengalah. Berbagai ragam pabila terpaksa mengahwini ‘budak mentah’ seperti Hazel. Dan Radhika, perlu bijak untuk membuatkan Hazel patuh pada arahan dan tugasnya sebagai seorang isteri. Namun di saat fitnah itu semakin berleluasa, goyah juga rumahtangga yang mereka bina. 

‘Is it true what Raimy told me, Hazel? Yang sebenarnya semua ni rancangan awak untuk dapatkan saya? - Radhika 

Hati mana yang tak sakit pabila kepercayaan itu sebenarnya sudah dikhianati dari awal? 

Jiwa mana pula yang tak perit saat keikhlasannya diragui oleh sang suami? 

Masing-masing sepi membawa diri. Sibuk melayan rentak hati yang terbelah. Lantas mereka tertanya-tanya, mampukah ‘kapal’ yang hampir karam di tengah lautan ini kembali berjaya mereka sama-sama kemudikan semula ke daratan?