GHIBREL THE MR. KILLER - HANA (HE)



PRE- ORDER

GHIBREL THE MR. KILLER - HANA (HE)

HARGA BUKU : RM 40.00

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 31 OGOS 2019

WHATSAPP : 0177342366

Kehidupan Ghibrel Niyaz tidak sama seperti hero-hero kaya di dalam sesebuah novel. Kehilangan kedua-dua orang tua sejak kecil membuatkan Ghibrel hilang punca. Akhirnya, diasuh oleh seorang bekas peninju yang cukup terkenal suatu ketika dahulu dalam keadan serba kekurangan. Selagi sesuatu pekerjaan itu mampu memberikan dia wang, Ghibrel pasti tidak teragak-agak untuk melakukannya. Halal atau haram, kadang-kadang Ghibrel sendiri tak sempat nak bezakan. 

Orang lain panggil dia dengan gelaran ‘King’. Sebab setiap kali dia turun melalukan sesuatu tugas, belum pernah lagi dia menemui titik kegagalan. 

Jaguar suruh kau kutip hutang dengan Ah Lim. Kau gunalah cara macam mana sekalipun asalkan si apek tu nak juga bayar walaupun sikit. - Ferd 

Memang itu skop tugas seorang Ghibrel Niyaz. Kemahiran mempertahankan diri yang cukup luar biasa membuatkan Ghibrel tercampak ke lorong itu. Kutip hutang, tarik kereta.. kerja sebegitu memang sudah terlalu biasa. Tatkala diberikan tugas yang lebih berat, Ghibrel tercongok di antara dua persimpangan. 

Aku nak kau bunuh perempuan ni. - Rayhaz 

Who is she? - Ghibrel 

Bekas isteri aku. Guna apa sekalipun cara yang kau ada, asalkan aku tahu selepas ni perempuan ni dah lenyap dekat atas muka bumi ni. - Rayhaz 

Terpempan. Manusia kejam manakah yang sanggup mengupah orang lain untuk membunuh bekas isteri sendiri? 

Sorry, sir. I don’t kill people. - Ghibrel 

Aku bayar kau lima kali ganda. Take it or leave it. Kalau kau tak nak, aku boleh cari orang lain untuk ambil alih tugas kau. - Rayhaz 

Dan tawaran itu cukup lumayan. Pabila diri didesak dengan satu tanggungjawab yang cukup besar, akhirnya Ghibrel terjebak. Tugas itu disahut dengan tekad. 

Jadi awak nak bunuh saya ke? - Iman 

Soalan yang begitu lurus. Seakan tiada gentar pada sepasang mata indah milik Elya Iman. Saat tangan sendiri hampir hendak mencabut nyawa Iman, Ghibrel harus akui sesuatu. Membunuh itu bukan pilihannya. Andai kata dia belot pada Rayhaz, konco-konco Rayhaz pasti akan giat memburunya. Tak, Ghibrel tak gentar pada ancaman Rayhaz. Yang lebih Ghibrel takut, seandainya Rayhaz benar-benar akan membunuh seorang Elya Iman. 

Kalau awak nak bunuh saya, dah tentu saya takkan ada di depan awak malam ni. Jadi apa lagi yang awak nak? - Iman 

Aku mungkin tak mampu nak ambil nyawa kau. Tapi aku akan ambil jasad kau. Mulai hari ni, kau takkan ke mana-mana tanpa arahan aku. - Ghibrel 

Terkurung. Tak sangka dunianya akan terperangkap di dalam tangan seorang lelaki yang langsung dia tidak kenali. Menjadi tahanan, mungkin tidak seteruk menerima layanan kasar daripada Ghibrel. 

Ada sebab kenapa Ghibrel digelar ‘The Mr. Killer’. Iman tertanya-tanya, kenapa harus dia yang menjadi mangsa Ghibrel? Kesalahan apa yang dah pernah dia lakukan kepada lelaki itu? Sesungguhnya, Iman benar-benar ingin tahu. 


DEAR DARLING - HANA (HE)


PRE-ORDER

DEAR DARLING - HANA (HE)

HARGA BUKU : RM 28.00

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 31 OGOS 2019

WHATSAPP : 0177342366

Hubungan mereka memang tak rapat sejak kecil lagi. Qeya saja yang tergedik-gedik nak bahasakan Hudzer dengan gelaran ‘darling’. Sikap beku Raz Hudzer sikit pun tak patahkan semangat Qeya Alanna untuk merebut hati lelaki itu. Qeya yang terlalu kuat bersosial, Hudzer pula lebih pasif perwatakannya. 

Sesekali nak menghadap perangai gedik Qeya, memang Hudzer tak ada masalah. Bila Uncle Smith dan Aunty Amena bawakan khabar yang Qeya akan menumpang tinggal di banglo keluarga Hudzer, Hudzer rasa dunianya seakan gelap untuk seketika. Paling niaya bila Uncle Smith minta Hudzer tempatkan Qeya bekerja sementara di syarikat milik lelaki itu yang baru saja beroperasi. Mahu atau tidak, Hudzer tak sampai hati nak menolak. Qeya secara rasminya menjadi salah seorang staff di RH Holdings. 

What kind of dress you’re wearing, Qeya? Terbelah sana, terbelah sini. Nak tunjuk dekat siapa? - Raz Hudzer 

Nak tunjuk dekat youlah, darling. Kenapa, you tak tergoda ke? - Qeya 

Alanna Terliuk-lentok batang tubuh ramping itu sambil memintal-mintal hujung rambut. Hudzer kecilkan bebola mata. Penyakit gatal-merenyam si Qeya ni dah mula dah. Tak serik-serik ke kena hambur dengan Hudzer sebelum ni? 

Syarikat I ada undang-undang. Kalau kata you nak berpakaian macam tu, lebih baik you minta kerja dekat kelab malam. Lagipun you rasa I terliur ke bila tengok you macam tu? You doesn’t suit my taste, Qeya. - Raz Hudzer 

Pedas bicara Hudzer, sedikit-sebanyak buat hati Qeya tersiat juga. Tak mahu cepat melatah, Qeya ukir senyum manis di bibir dan berlalu pergi. Nak tambat hati Hudzer punya pasal, Qeya akur. Hudzer tak suka dia pakai seksi-seksi macam tu, Qeya kenakan pula baju kurung pada tubuh sendiri. Malangnya, Hudzer sikit pun tak sudi nak pandang dia. Buat Qeya macam tak wujud sahaja di dalam RH Holdings. Sudahnya Qeya naik angin. Memberontak punya pasal Qeya rempuh masuk ke dalam bilik dan tolak Hudzer merapat ke dinding. 

What is wrong with you, Qeya Alanna?? - Raz Hudzer 

I want to make a deal with you. - Qeya Alanna 

Dan tak sempat Hudzer nak membalas, Qeya sudah terlebih laju bertindak. Direntap dua butang teratas kemeja Hudzer sampai tercabut, sejurus bibir dilekapkan pada bibir Hudzer tanpa segan-silu. Kurang dari tempoh sesaat.. klik! 

Butang kamera telefon miliknya ditekan pantas. Terakam adegan ‘penuh mesra’ itu di dada skrin. Hudzer berang. Terus ditolak tubuh Qeya terduduk jatuh ke atas lantai. 

Apa yang you buat ni, Qeya?? Give me your phone! - Hudzer 

Hudzer tadah tangan, tapi Qeya laju sungguh menggeleng. Telefon bimbit disorok ke belakang tubuh. 

I takkan padam gambar ni sampailah you setuju untuk kahwin dengan I. Kalau you tak setuju, I hantar gambar ni pada daddy dan mummy I. You can choose, darling. You nak ke nama baik you rosak nanti? - Qeya 

Ugutan Qeya tu sejak awal lagi Hudzer dah boleh baca. Cuma tak terlintas di benak dia yang Qeya akan terdesak sampai macam ni sekali. 

You ugut I? Well, I’m not a kid. You ingat bila you rakam gambar tak senonoh macam tu, you boleh paksa I terima you? Come, Qeya. Let me show you something. - Hudzer 

Senyum sinis Hudzer seraya menarik tangan Qeya bangun. Dibawa mendekat pada mejanya lalu rakaman CCTV ditayang di hadapan Qeya. Terus liur yang ditelan Qeya terasa kesat. 

Lain kali guna otak dulu sebelum nak buat perkara bodoh macam tu. Agak-agak bila Aunty Amena dan Uncle Smith tengok rakaman CCTV tu, nama baik siapa yang akan rosak kali ni? - Hudzer 

Gagal lagi usaha Qeya untuk dapatkan Hudzer. Penat hendak mengejar lelaki yang tak pernah memandang dirinya, Qeya dah hampir berputus asa. Namun takdir Allah S.W.T itu tersusun indah. Hudzer kata Hudzer bencikan Qeya, anehnya kenapa Hudzer sanggup hantarkan rombongan meminang untuk dia? Puas Qeya fikirkan asbab, akhirnya Qeya ketemukan juga jawapannya. 

Berapa banyak you hutang dengan daddy I? - Qeya 

RM500K. - Hudzer 

Jadi sekarang I tahulah you kahwin dengan I sebab duit. But, it’s okay. I tak ada masalah pun dengan semua tu asalkan you jadi hak I jugak, darling. - Qeya 

One thing you should know. I akan cari jalan untuk bayar hutang daddy you supaya lepas ni I tak perlu terikat dengan you lagi. - Hudzer 

Langsung tak ada malam pertama, Hudzer layan dia cukup dingin. 

Lepas ni kalau I panggil you, darling, you kenalah panggil I, dear. Boleh ke? - Qeya 

I cuma akan panggil you macam tu kalau you tu isteri pilihan I, Qeya. Jadi tolong, jangan nak buat permintaan pelik-pelik dengan I. Geli tahu tak? - Hudzer 

Sekuat mana pun Qeya cuba berlagak tenang, tetap juga jiwa dia rapuh bila si suami berterusan tidak mengendahkan dirinya. Sampai satu tahap, Qeya nekad sekali lagi. Qeya tuntut haknya sebagai seorang isteri dalam keadaan Hudzer separa sedar. Qeya tahu dia bakal berdepan dengan kemarahan Hudzer. Untuk itu, Qeya dah bersiap-sedia dari awal lagi. 

I tahu you mungkin akan bencikan I, Zer. Tapi kali ni I janji. Kalau dalam rahim ni ada anak you, I akan lepaskan you. Tak apalah kalau I tak berjaya buat you sukakan I, sekurang-kurangnya I ada ‘sesuatu’ untuk I kenang sepanjang I dengan you selama ni. - Qeya 

Wajah Qeya mendung. Tiada sudah gelaran ‘darling’ yang meniti pada bibir. Sebaik saja Qeya tuturkan ayat itu, tak semena amarah Hudzer bagaikan menghilang pergi. Hudzer mula terasa diri dia begitu teruk sebagai seorang suami. Tatkala hati sudah mula terbuka untuk Qeya, Qeya pula seolah-olah sudah tawar hati dengannya. Buktinya Qeya minta Hudzer lepaskan Qeya sebaik saja Qeya berjaya disahkan hamil. 

I’m pregnant. Seperti yang I janjikan, you boleh lepaskan I sebaik saja I lahirkan anak kita nanti. Cukup you serahkan anak ni pada I, I takkan tuntut apa-apa dari you lagi. - Qeya 

Memang betul perkahwinan mereka bukan berlandaskan rasa cinta, namun tegakah Hudzer mahu meruntuhkan sendiri masjid yang dibina dengan lafaz cerai yang bakal meluncur pada bibirnya kelak? 

MR. UNCLE SEXY - HANA (HE)


PRE-ORDER

MR. UNCLE SEXY - HANA (HE)

HARGA BUKU : RM 40.00

TARIKH TUTUP PRE-ORDER - 31 OGOS 2019

WHATSAPP : 0177342366


Hazel tak tahu bila perasaan itu hadir, yang Hazel tahu dia dah mula jatuh hati pada Radhika Putra. Lelaki yang sering sahaja menjadi penyumbang terbesar untuk Pusat Tahfiz Al-Haiyan, milik bapa Hazel. Ramai pertikaikan sikap Hazel yang gila-gila. Jauh berbeza dengan perwatakan Ustaz Haiyan. Jawapan Hazel mudah, selagi dia tak langgar mana-mana tuntutan agama selagi tulah tak ada sesiapa pun yang layak untuk menghukumnya. 

‘Walid boleh tak bagitahu pada Radhika yang Hazel sukakan dia? Kalau boleh, Hazel nak kahwin dengan dia. As soon as possible. - Hazel 

Hampir jugalah walid si Hazel ni nak tergolek jatuh dari sofa. Hazel ni biar waras sikit boleh tak? Hazel tu baru aje berusia 23 tahun, sedangkan si Radhika tu dah 38 tahun. 

‘Hazel ingat Radhi tu muda lagi ke? Dah 38 tahun. Sanggup ke nak jadi isteri dia?’ - Ustaz Haiyan 

‘Betul ke umur dia 38 tahun, walid? Ah, tak kisahlah. Asalkan Hazel nampak dia seksi pun dah cukup. Badan ketul-ketul macam tu, orang mesti tak boleh teka yang dia tu dah tua.’ - Hazel 

Tepuk dahi Ustaz Haiyan. Mula-mula dia ingat Hazel sekadar main-main dengan setiap patah katanya. Mulai anggap Hazel serius pabila nampak saja muka Radhika muncul di hadapan rumah mereka, Hazel mulalah sibuk nak cari perhatian. 

‘To be honest. What do you want from me, Hazel?’- Radhika 

Lurus saja Radhika bertanya sebab dia dah naik rimas dengan sikap Hazel yang seringkali cuba untuk mencuri tumpuannya. 

‘Walid tak bagitahu Uncle Sexy ke yang saya nak nikah dengan Uncle Sexy?’ - Hazel 

Kening Radhika berkerut. Entah panggilan jenis apalah si budak hingusan ni gelarkan pada dia. 

‘Pardon? Uncle what?’ - Radhika 

‘Uncle Sexy. Sesuai untuk lelaki yang dah berusia dan seksi macam awak.’ - Hazel 

Acap-kali Radhika halang Hazel daripada memanggilnya sebegitu. Tetap si Hazel tunjuk keras kepala. Hinggalah satu keadaan membuatkan Radhika terpaksa juga mengahwini Hazel. Dengan rela hati. 

‘Hazel tak buat semua tulah, walid. Si Raimy tu yang tergila-gilakan Hazel sampai sanggup fitnah Hazel macam ni. Seteruk-teruk perangai Hazel, Hazel masih tahu hukum agama.’ - Hazel 

Nak tutup mulut orang kampung. Nak matikan niat Raimy yang tak sudah-sudah obses akan Hazel, Radhika hadir menghulurkan bantuan. 

‘If things will get better, let me marry her.’ - Radhika 

Bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal, Hazel setuju tanpa banyak soal. Jadi isteri Radhika Putra, memang antara misi paling utama yang Hazel pernah usahakan. 

‘Uncle sexy, malam ni makan malam dekat rumah tak?’ - Hazel 

Cerita sebelum kahwin dah buat Radhika haru-biru. Ini pula cerita selepas kahwin. Suka sangat si Hazel ni buat jantung Radhika hendak gugur. Kalau setakat telinga Radhika saja yang mendengar tak apalah. Tapi bila Hazel panggil dia macam tu di hadapan rakan perniagaan yang lain, haruslah Radhika rasa kebas pipi juga. 

‘Can you please stop calling me that, Hazel?’ - Radhika 

Hazel julingkan mata ke atas berserta isyarat ‘NO’. Kata Hazel, panggilan itu istimewa dari Hazel untuk Radhika sahaja. Penat nak melarang, Radhika tunduk mengalah. Berbagai ragam pabila terpaksa mengahwini ‘budak mentah’ seperti Hazel. Dan Radhika, perlu bijak untuk membuatkan Hazel patuh pada arahan dan tugasnya sebagai seorang isteri. Namun di saat fitnah itu semakin berleluasa, goyah juga rumahtangga yang mereka bina. 

‘Is it true what Raimy told me, Hazel? Yang sebenarnya semua ni rancangan awak untuk dapatkan saya? - Radhika 

Hati mana yang tak sakit pabila kepercayaan itu sebenarnya sudah dikhianati dari awal? 

Jiwa mana pula yang tak perit saat keikhlasannya diragui oleh sang suami? 

Masing-masing sepi membawa diri. Sibuk melayan rentak hati yang terbelah. Lantas mereka tertanya-tanya, mampukah ‘kapal’ yang hampir karam di tengah lautan ini kembali berjaya mereka sama-sama kemudikan semula ke daratan? 


LOVE ELSA 2 - ACIK LANA


LOVE ELSA 2 - ACIK LANA

HARGA BUKU : RM 35.00

WHATSAPP : 0177342366

Episod lalu, kehadiran Ridza Kim perlahan-lahan telah mengubah sikap Ammara. Dari seorang gadis yang berjiwa mati, dingin, tak mampu bersuara, Ammara cuba membina personaliti berbeza. 


Hidup bersama ‘kuasa’ pada sepasang tangannya bukan mudah. Malah Ammara tak pernah berani memasang impian untuk hidup normal seperti orang lain. Bercinta, berkahwin dan berkeluarga, layakkah dia? 



Namun pendirian itu berubah arah sebaik saja lamaran Ridza Kim diterima. Cuma laluan menuju bahagia tak pernah mudah. Ada misteri yang perlu dirungkai satu persatu. Dan Ammara perlu mencari haknya yang telah hilang. Tapi di mana? Angkara siapa? 



Menggunakan ‘kuasa’ yang dimiliki sepasang tangannya, satu persatu rahsia mula terbongkar. Dan lebih melukakan, kenyataan itu terlalu pahit untuk ditelan. Terlalu sukar untuk diterima! 



Ammara bangkit mengharungi ujian demi ujian dengan lebih cekal. Konflik antara dirinya dengan manusia penuh hasad dengki serta perasaan dendam terhadap bapa kandung sendiri kadangkala cukup melelahkan. Belum lagi termasuk sikap Ji Hyun yang tak reti move on itu. 



Malah kehadiran Hairi turut menambah gelora dalam hubungan cinta Ammara. Siapa Hairi? Dan kenapa kemunculannya begitu meresahkan jiwa Ridza Kim? 



Hidup ini tak mungkin dikata satu pertaruhan jika tak diduga dan diuji. Lantas, kekalkah bahagia di jalan mereka berdua? Atau masih ada halangan yang perlu ditempuhi bersama? . 



“Because I’m your husband. I akan sayang dan cintakan you selama-lamanya.” ~ Ridza Kim . 



“And I’m your wife, I will do the same too.” ~ Ammara

LILLYANN - JAJA AHMAD

LILLYANN - JAJA AHMAD

HARGA BUKU : RM 25.00

WHATSAPP : 0177342366

"Yen selalu balik sini sebab Ann. Yen suka Ann." - Khazrin
Selama 3 tahun dia hanya memandang dari kejauhan dan mencintai dalam diam. Sekali dia luahkan, terduduk emaknya dan tidak terkata ayahnya.
"Selain daripada sebab suka dan cinta, ada sebab lain kenapa saya nak kahwin dengan awak." - Khazrin 
"Sebab apa?" - Ann
"Sebab pak ngah dah dinodai oleh mata awak bila awak tengok pak ngah tanpa baju hari tu." - Khazrin
Berkahwin dengan jiran sendiri langsung tiada dalam kamus hidup Ann. Sementelah dengan jiran yang nampak sombong tetapi 'playful' seperti Khazrin. Tetapi yang tidak pernah terfikirkan itulah yang menjadi kenyataan. Seperti aturan takdir kehidupan yang harus dia hadamkan...
"Semua borang dah lengkap tapi ada satu borang yang masih belum terisi." - Ann
Pahit dan pedih untuk diterima. Yang nyata, Ann terluka. Namun saat dia kembali bangkit dengan rasa bahagia, kedukaan kembali menjengah buat kali kedua.
"Kenapa tolak abang? Kenapa tak nak tengok muka abang? Hurm, baby?" - Khazrin
Takdir apakah yang telah membuatkan Ann terluka?
Dan apa lagi yang harus dia hadapi untuk mengecapi rasa bahagia?
It hurts to know the truth but it hurts more if you keep living in denial.

TUHAN BERIKAN AKU CINTA - SOPHILEA


TUHAN BERIKAN AKU CINTA - SOPHILEA

HARGA BUKU : RM 22.00

WHATSAPP : 0177342366

Cinta itu satu anugerah memiliki atau tidak itu adalah takdir. 
Pertemuan itu Cuma seketika di tengah bandar asing, hati ENGKU FADHLI jatuh cinta pada seraut wajah manis milik NADIA ARISYA. Betullah kata orang cinta itu tak perlu ada sebab untuk memiliki dan di miliki kerana cinta itu unik ia hadir tanpa pernah kita sedari. Tanpa perlu memandang siapa dia atau siapa aku. 
“Rom tak di bina dalam masa satu hari, Engku Fadhli.” Nadia mengerling. 
Salji memutih di tengah bandar England menjadi saksi pengakuan cinta dari Engku Fadhli Badlishah. 
“Ya begitu juga dengan cinta Nadia pada saya. Tak akan muncul dalam sesaatkan? Saya sanggup tunggu meski berapa lama pun.” 
“Kita tak sekufu.” 
“Darah saya juga merah bukan biru atau kuning. Pangkat dan darjat Cuma daki dunia yang tak akan kita bawa ke mati.” 
Keikhlasan Engku Fadhli buatkan Nadia menerima lelaki itu menjadi imamnya di tengah bandar England meski di tentang keluarga Engku Fadhli. Takdir juga menentukan  Nadia pulang ke tanahair bersama ENGKU FADHLINA benih cinta dari Engku Fadhli yang telah pergi buat selamanya. Bertahun-tahun Nadia menyelusuri hidup dalam kenangan yang tak pernah putus. , meski sekejap dia menjadi seorang makmum buat Engku Fadhli. 
Namun, saat ada satu pertemuan antara dia dan seorang lelaki, hatinya gusar jiwanya resah. Lelaki itu, ENGKU FARID bagaikan bayang-bayang Engku Fadhli 
“I tinggalkan hati I untuk you kaji Nadia dan I harap I dapat isi kekosongan yang di tinggalkan dalam jiwa you.” 
Bukan mudah dia menerima seorang lelaki lain namun kerana Fadhlina dia cuba buka hatinya buat lelaki itu. Saat hatinya mula menerima cinta dari seorang lelaki… 
“Aku nak datang nak ambil cucu aku. Ayah dia masih hidup ...sepertimana aku tak pernah izinkan Engku Fadhli dan kau bersatu dahulu jangan pernah kau mimpi untuk jadi sebahagian dari kami. Kau Cuma marhaen yang tak sedar diri.”  
Angkuhnya TENGKU KARTINI meminta Fadhlina dari Nadia.  
Nadia…jantungnya bagai jatuh ke bumi saat tahu lelaki yang dia sayangi lelaki yang dia cintai dan rindui selama ini masih hidup dan bersembunyi. 
“Fadhlina anak abang dan abang tak pernah tak menyintai Nadia.” 
“Tak perlu di ungkap kata cinta Engku Fadhli kalau maknanya pun Engku tak tahu.” 
Hatinya sakit setiap saat dia merindu setiap waktu dia bawa Fadhlina ke makam Engku Fadhli tapi semuanya dusta.
“Nadia izinkan saya balut kembali hati Nadia yang terluka. Izinkan saya untuk merawat parut yang kembali berdarah di jiwa Nadia. Percayalah Nadia, hidup dan takdir tak pernah silap. Kalau Fadhli tinggalkan lara dalam hidup Nadia biarkan saya bina bahagia semula.” 
Antara dua jiwa yang berdiri di hadapan lelaki yang pernah dia cintai dan lelaki yang menyintai perlukah dia tinggalkan kenangan semalam untuk dia cipta impian hari esok. Cinta itu bukan mudah tidak selalu indah sakit dan menyakitkan tapi cinta itu ada manis dan bahagia meski ada derita yang pernah menyinggah

FAIRYTALE - PUTERI NOR


FAIRYTALE - PUTERI NOR

HARGA BUKU : RM 33.00

WHATSAPP : 0177342366

Tiga jiwa - Sofie, Ajmal dan Emry yang pernah terperangkap dalam cinta tiga segi diuji lagi selepas menamatkan pengajian di England. Sikap mementingkan kerjaya Ajmal, egonya, serta persepsinya tentang peranan dan kuasa suami sering buat Sofie berkecil hati. 
“Is the feeling over? Is the magic gone?” –SOFIE. 
Sewaktu trekking di hutan Thailand selepas tamat tugasan luar negara, Ajmal yang bertempur dengan kumpulan penyeludup diisytiharkan terkorban. 
Hamil, Sofie tinggal bersama ibu mertua. Ditakdirkan Tuhan, semasa ditimpa kemalangan, dia dibantu oleh Emry. 
Tamat edah Sofie, Siah yang melihat Emry sebagai pengganti Ajmal meminang Sofie di luar pengetahuan Emry. Demi mertua, anak-anak dan dendam, Sofie menerima. Tetapi, Emry dilayan seburuk-buruknya. 
Berang, mamanya, Zainab nekad memberi Sofie pengajaran. Derita zaman remaja Emry yang diketahui selepas kemunculan adik tiri juga buat Sofie menilai diri. 
Semasa menemani Emry menemui uminya di Scotland, hubungan mereka bertambah baik. Di universiti lama, Sofie meminta Emry melakukan sesuatu bagi meredakan traumanya. Sejak itu, mereka rapat terutama selepas terbongkarnya satu rahsia. 
“As a one-woman man, I’m still drown in you.” –EMRY. 
Sementara itu, Ajmal yang sebenarnya tidak mati diselamatkan oleh puak bukit dan hidup seperti mereka. 
“Aku suka dia, pak. Aku mahu dia.” -NAMTHIP. 
Tahun berlalu. Hubungan Emry dengan ibu dan adik-beradik Ajmal kian kukuh. Namun, semua berantakan apabila Ajmal ditemui.

WANITA KHAS UNTUK QARIN - AIMY HANIYA


WANITA KHAS UNTUK QARIN - AIMY HANIYA

HARGA BUKU : RM 30.00

WHATSAPP : 0177342366

Awkward. Aku pun tak tahu kenapa aku rasa janggal sangat nak berdepan dengan Hanis. Sebab apa yang pernah berlaku antara aku dengan dia ke? Atau sebab dia pernah confess pada aku? Takkanlah. Kalau itu sebabnya, bukan sepatutnya Hanis yang berasa janggal? Kenapa aku tengok dia okey aje bergelak ketawa? Kenapa aku pula yang rasa serba tak kena ni?
Duda. Sebab tak terima lamaran Hanis dulu dan kahwin dengan orang lain, sekarang ni gelaran terhormat itu yang aku sandang selepas bercerai dengan Suraya. Malu juga aku tapi aku tak menyesal sebab aku dikurniakan Qaseh, puteri comel buah hatiku. Hidup aku sama seperti orang lain sehinggalah secara kebetulan aku bertemu dengan seorang polis ‘kerek’ sewaktu aku sedang mencari kawan lama aku.
“Radio kereta ni boleh guna tak?” -QARIN
“Nak buat apa guna radio?” -SOFEA
“Laaa... Bosan. Senyap sunyi. Tak tahulah kalau kau...” -QARIN
“It’s fine. Dah banyak saya jumpa orang yang kurang adab ni. Biasalah tu. Tak apa, teruskan.” -SOFEA
Dia selalu buat aku bengang dan kerana dia, tak pasal-pasal aku terlibat sama dalam menyelesaikan misi mencari mangsa lemas. Dan dalam tak sedar juga, lepas satu kes, satu kes lain pula aku terlibat. Semuanya dengan dia. Dan tak sangka, dia boleh hantar mesej begini kepada aku.
Kita dating tengah hari nanti.
Kalau dah macam tu, aku rasa perlu untuk aku jalankan misi mencari ‘Wanita Khas Untuk Qarin’ untuk kebaikan Qaseh, anak aku. Hehehe…

SARA NUR NAILA - MARDIHAH


SARA NUR NAILA - MARDIHAH

HARGA BUKU : RM 30.00

WHATSAPP : 0177342366

“Kalau kita ditakdirkan berpisah, you nak cari lelaki yang macam mana?” KHALIL
“Kalau dia senyum kan, hati I mesti akan rasa berdebar-debar. Macam ada gendang tau kat hati I nanti.” SARA
Namun bilang emak, Sara ini tak akan sesekali beroleh bahagia. Sumpah itu sendiri diiakan oleh Sara, bahawa takdirnya memang begitu. Bahagia takkan pernah singgah dalam hidupnya. Khalil bukan jodohnya, malah penyebab deritanya.
Kalau aku dah benci dan tak reda dengan kau, sampai bila-bila kau akan sentiasa merana.” - NONIE
Kerana khilaf dan titik duka itu, dia menjadi pelarian di bumi Melbourne, mencicip manisnya kehidupan bersama Haslinda, mak su kesayangannya. Dalam tak sengaja, wajah yang lama bermuram itu mula pandai mengukir senyum kepada insan selain Haslinda saat munculnya Reza. Lelaki yang mengembara ke tanah kanggaru mencari anak lelakinya.
“Kau ada dua bulan lebih aje kat sini nak cari anak kau. Kau ingat Aussie ni kecil macam Melaka?” – SARA
Mereka bertekak, bersenda, lalui musim kegembiraan yang buat hati masing-masing membisik rasa indah. Sara menjadi penenang yang setia buat Reza. Dan apabila tiba saat untuk Reza pergi, Sara masih kukuh memegang rahsia hidupnya.
Dan akhirnya tiang utuh dalam hidup Sara telah roboh. Saat Haslinda dikhabarkan hilang, bagai roh Sara turut sekali melayang. 
Ketika itu, Reza pula membalas segala kebaikan Sara sepenuh hati. Kemunculan emak Reza yang begitu penuh kasih dan sayang bagaikan penawar bagi segala kesakitan Sara Nur Naila selama ini. Kebahagiaan yang dirasa itu buat Sara tekad mengikat hatinya buat Reza.
“Lain kali kalau ada orang tanya, Sara ni kawan Reza ke? Atau Sara ni siapa? Jawab macam ni.” - REZA
“Jawab macam mana?” - SARA
“Saya ni isteri Reza.” - REZA
Reza yakin jalinan cinta itu perlu dinoktahkan segera. Dan apabila akad menyatukan, kisah silam dan luka lama isterinya itu telah melahirkan ‘Sara Nur Naila’ yang baru.
Dan Khalil, dia menjadi lelaki yang terus setia meskipun Sara itu telah menjadi milik Reza. Dia lelaki yang menyembunyikan keresahan akibat kisah silam si gadis yang berpunca daripada dia.
Satu soalan yang Sara Nur Naila fikirkan tanpa henti. Sejauh mana dia berusaha, mampukah dia untuk terus bahagia jika ada satu doa tak henti menghantui hidupnya?
“Ingat Sara, pergilah mana saja kau pergi. Sesekali pun kau takkan bahagia.”

DIA HELENA ISABELLA - AZIMAH LILY


DIA HELENA ISABELLA - AZIMAH LILY

HARGA BUKU : RM 24.00

WHATSAPP : 0177342366

HELENA ISABELLA gadis kacukan Melayu Sepanyol yang membesar di luar negara. Selepas tamat pelajaran, Helena mengambil keputusan bekerja di Malaysia. Atas faktor kerja, Helena menyewa di rumah sewa Tok Wan Daud dan Mak Tok Aishah sehingga projek syarikatnya di utara semenanjung tamat. Mulanya Helena kekok tetapi Helena belajar sesuaikan diri dengan suasana kampung yang begitu asing baginya.
Kehadiran tetamu di rumah Tok Wan Daud dan Mak Tok Aishah tidak disenangi oleh Helena. Lebih-lebih lagi tetamu itu buatkan Helena mengimbau kembali peristiwa hitam 17 tahun yang lalu yang menimpa dirinya.
“You again! I remember you. Airport? KLIA Airport, remember?” – AHMAD FALIQ
“Salah orang kut.” – HELENA ISABELLA
Helena berpura-pura tak mengenali Faliq. Dalam diam, gelagat Faliq sepanjang tinggal di situ diperhatikan. Helena mula syak yang Faliq ada niat tak baik pada Tok Wan Daud dan Mak Tok Aishah malah Helena bimbang jika Tok Wan Daud dan Mak Tok Aishah menerima nasib yang sama seperti dirinya.
“Kau dengar sini baik-baik, aku akan sentiasa perhatikan kau.” – HELENA ISABELLA
“Kalau macam ni selalu, macam mana aku nak laksanakan plan aku?” – AHMAD FALIQ
Sikap dingin Helena terhadapnya menyebabkan Faliq sendiri tertanya-tanya. Hanya Helena seorang saja yang tidak mengalu-alukan kedatangannya. Di mata Helena, apa saja yang Faliq buat ada saja benda yang tak kena.
Apakah sebenarnya tujuan Faliq datang ke rumah Tok Wan Daud dan Mak Tok Aishah? Mampukah Helena bongkar rahsia Faliq? Dan apa sebenarnya terjadi antara Faliq dan Helena tujuh belas tahun yang lalu?

CALL UPON HIM - MIZI WAHID


CALL UPON HIM - MIZI WAHID

HARGA BUKU : RM 55.00

WHATSAPP : 0177342366

We often find ourselves asking,"Why hasn't Allah s.w.t responded to my Du'a?"
We're told to bear patience but slowly our hope diminishes with each passing day.
Is there something wrong with they way we're making our Du'a?
Call Upon Him discusses 21 practical steps on how we can nurture our relationship with Allah through our Du'a. It teaches us how to strengthen our trust when we are required to stay in faith throughout the long wait after the Du'a has been made.
Written with the sole intention to inspire people to have unquestionable faith in Allah, Mizi Wahid shares his wisdom in understanding the real science of how prayer, our efforts and fate come together to determine our destiny in this life and hereafter.