TUHAN BERIKAN AKU CINTA - SOPHILEA


TUHAN BERIKAN AKU CINTA - SOPHILEA

HARGA BUKU : RM 22.00

WHATSAPP : 0177342366

Cinta itu satu anugerah memiliki atau tidak itu adalah takdir. 
Pertemuan itu Cuma seketika di tengah bandar asing, hati ENGKU FADHLI jatuh cinta pada seraut wajah manis milik NADIA ARISYA. Betullah kata orang cinta itu tak perlu ada sebab untuk memiliki dan di miliki kerana cinta itu unik ia hadir tanpa pernah kita sedari. Tanpa perlu memandang siapa dia atau siapa aku. 
“Rom tak di bina dalam masa satu hari, Engku Fadhli.” Nadia mengerling. 
Salji memutih di tengah bandar England menjadi saksi pengakuan cinta dari Engku Fadhli Badlishah. 
“Ya begitu juga dengan cinta Nadia pada saya. Tak akan muncul dalam sesaatkan? Saya sanggup tunggu meski berapa lama pun.” 
“Kita tak sekufu.” 
“Darah saya juga merah bukan biru atau kuning. Pangkat dan darjat Cuma daki dunia yang tak akan kita bawa ke mati.” 
Keikhlasan Engku Fadhli buatkan Nadia menerima lelaki itu menjadi imamnya di tengah bandar England meski di tentang keluarga Engku Fadhli. Takdir juga menentukan  Nadia pulang ke tanahair bersama ENGKU FADHLINA benih cinta dari Engku Fadhli yang telah pergi buat selamanya. Bertahun-tahun Nadia menyelusuri hidup dalam kenangan yang tak pernah putus. , meski sekejap dia menjadi seorang makmum buat Engku Fadhli. 
Namun, saat ada satu pertemuan antara dia dan seorang lelaki, hatinya gusar jiwanya resah. Lelaki itu, ENGKU FARID bagaikan bayang-bayang Engku Fadhli 
“I tinggalkan hati I untuk you kaji Nadia dan I harap I dapat isi kekosongan yang di tinggalkan dalam jiwa you.” 
Bukan mudah dia menerima seorang lelaki lain namun kerana Fadhlina dia cuba buka hatinya buat lelaki itu. Saat hatinya mula menerima cinta dari seorang lelaki… 
“Aku nak datang nak ambil cucu aku. Ayah dia masih hidup ...sepertimana aku tak pernah izinkan Engku Fadhli dan kau bersatu dahulu jangan pernah kau mimpi untuk jadi sebahagian dari kami. Kau Cuma marhaen yang tak sedar diri.”  
Angkuhnya TENGKU KARTINI meminta Fadhlina dari Nadia.  
Nadia…jantungnya bagai jatuh ke bumi saat tahu lelaki yang dia sayangi lelaki yang dia cintai dan rindui selama ini masih hidup dan bersembunyi. 
“Fadhlina anak abang dan abang tak pernah tak menyintai Nadia.” 
“Tak perlu di ungkap kata cinta Engku Fadhli kalau maknanya pun Engku tak tahu.” 
Hatinya sakit setiap saat dia merindu setiap waktu dia bawa Fadhlina ke makam Engku Fadhli tapi semuanya dusta.
“Nadia izinkan saya balut kembali hati Nadia yang terluka. Izinkan saya untuk merawat parut yang kembali berdarah di jiwa Nadia. Percayalah Nadia, hidup dan takdir tak pernah silap. Kalau Fadhli tinggalkan lara dalam hidup Nadia biarkan saya bina bahagia semula.” 
Antara dua jiwa yang berdiri di hadapan lelaki yang pernah dia cintai dan lelaki yang menyintai perlukah dia tinggalkan kenangan semalam untuk dia cipta impian hari esok. Cinta itu bukan mudah tidak selalu indah sakit dan menyakitkan tapi cinta itu ada manis dan bahagia meski ada derita yang pernah menyinggah