DIA SELALU DI HATI - WAWA AKIL


DIA SELALU DI HATI - WAWA AKIL
HARGA : RM40 (SEM)/ RM46 (S/S)

HARGA TERMASUK PENGHANTARAN(POS)

PRE ORDER 2ND BATCH

CETAKAN TERHAD

TIADA DI KEDAI BUKU

***PENGHANTARAN DIJANGKA PERTENGAHAN BULAN OKTOBER*** 

SINOPSIS

Ifftiyah- Izz Harraz tidak pernah bersua, apatah lagi mahu bercinta seperti pasangan lain. Tanpa berlove you dan berlove me, mereka diijab kabulkan. Ketika lelaki itu melafazkan akad nikah pengantin perempuan jauh berada di bumi Australia. 
“Abah boleh kahwinkan anak abah dengan sesiapa saja yang abah rasa layak dan sesuai untuk Iya. Walaupun tanpa kehadiran pengantin perempuan. Hukum sah nikah perlu ada pengantin lelaki, wali dan saksi. Itu sudah cukup,”- ENCIK HALAQ
Sampai hati abah! Dia bukan anak tiri, jauh sekali anak angkat. Dia tahu itu, sebab dia berbintikan Halaq. Bermakna dia anak abah. Tapi kenapa ayahnya sanggup mengatur perkahwinannya sebegitu rupa.
Namun akhirnya dia reda! Kalau itu sudah jodohnya, siapa dia untuk menidak ketetapan itu. Hidup perlu diteruskan. Dia mengharapkan lelaki itu menjadi pelindungnya untuk selamanya.
Namun, Izz Harraz bertindak mendiam diri sehinggalah dia pulang ke tanah air selepas menamatkan pengajiannya di Brisbane. Ada rahsia disimpan lelaki itu sehingga takdir menemukan mereka semula di Imraj Holdings. 
Sejak bekerja bekerja sebumbung kerap berlaku pergaduhan ala-ala gunung berapi. Seorang degil dan seorang lagi kaki mengusik. Ada saja bahan gurauan lelaki itu yang menyakitkan hatinya. 
“Buatlah lagi macam tu, nanti tak pasal-pasal mati terbeliak. Barulah saya jadi duda hot. Silap-silap hari bulan tak sampai seminggu, saya naik pelamin semula,”- IZZ HARRAZ
“Bukan awak sekarang dah jadi duda ke?” – IFFTIYAH
Dalam gaduh-gaduh manja itu, hatinya mula dijentik rasa. Ada rindu bertandang dijiwanya. Namun kehadiran si model genit bernama Netty membuatkan jiwanya kembali resah. 
Bahagiakah rumah tangga mereka? Adakah cinta mereka gugur sebelum sempat berkembang? Semuanya terjawab dalam Dia Selalu Di Hati… Sesungguhnya bahagia itu pasti jika dia selalu di hati….

***********************************

TEASER***

Dengan ketinggian enam kaki lebih, bertubuh sasa dan berwajah Pan Asean, lelaki itu tidak ubah seperti seorang model.

Pastinya hidup dia dikelililigi ramai wanita cantik. Ada jugalah dia terbaca di majalah tentang wanita-wanita yang dikaitkan dengan lelaki itu.
Terbayang wajah model bernama Netty yang dikatakan kekasih Izz Harraz. Entah kekasih yang keberapa dia pun tidak pasti.
Model yang tak cukup kain itu kerap juga muncul di Imraj Holding tetapi kebelakangan ini kelibat gadis itu sudah jarang kelihatan. 
Dari gossip yang dia dengar mereka sudah putus. Namun sejauh mana kebenarannya dia sendiri tidak pasti.
“Dah puas renung saya?” soal Izz Harraz. Sejak tadi isteri kawannya merangkap pekerjanya asyik merenungnya.
“Hah? Ya Allah.. sorry.. sorry,” kelam-kabut marlia berkata. Macamana dia boleh terbabas ni. Kalau tahu dek membe-member lain, malu dia ni. 
“Saya tahu saya handsome tapi jangan sampai Karl tahu. Naya awak nanti,” dia bergurau. Dia tahu renungan isteri temannya itu bukan renungan saja-saja. mesti ada yang tersirat di hatinya. 
Perbualan mereka terhenti sebaik saja pintu lif terbuka. Mereka melangkah masuk. ada beberapa kakitangan yang turut serta.



PERTEMUAN KALI INI - MUNA MAHIRA

KARYA TERBARU DARI PENULIS MUNA MAHIRA

DAPATKAN JUGA KARYA 'BEST' DARI BELIAU TAJUK "BATRISYIA"(recommended)


PERTEMUAN KALI INI - MUNA MAHIRA
HARGA : RM37(SEM) /  RM41(S/S)
HARGA TERMASUK PENGHANTARAN(POS)

CETAKAN TERHAD

TIADA DIJUAL DI KEDAI BUKU

PRE ORDER 2ND BATCH

******************

Sebut sahaja tentang cinta,pasti sepasang kekasih menjadi simboliknya.
Couple of the year. True love. Belangkas. Semua itu gelaran untuk mreka di kampus. 
Nourul Aazeen, Hawa yg dijadikn utk Adamnya, Mohd Ishaq. 
Spasang kekasih yang takkan berpisah. Kasih tersimpul mati. Cinta sehangat asmara. Happily ever after.


Lalu kenapa bukan tangan Ishaq yang dismbut Aazeen? 

Knapa Eduan pula yang tiba2 menjadi pilihan? 
Punah sudah impian. Terlerai segalanya. Amarah mula mmbakar. Benci mula membusuk. Dendam kini beraja.
Ishaq pergi tanpa sepatah kata. Pergi tak mungkin kembali lagi. 
Episod cinta tamat begitu sahaja. 
5 tahun bukan tempoh yang singkat. Segalanya hanya tinggal sejarah. Tiada lagi kisah Adam & Hawanya. Semua telah terkubur. Namun takdir sekali lagi mempertemukan mereka. Dahulu sebagai senior & junior. Kini sebagai pengurus & pembantu.


“What are you doing here?!”

“Zeen… Zeen…”
“What are you doing here?!”
“Zeen… tak tahu… abang kerja sini.”
“Abang?!” ucapnya tertawa begitu sinis.
“Don’t ever call me that!” tempelak Ishaq marah. 

Merah padam wajahnya membuat Aazeen kecut. Terpempan tanpa kata.


Pertemuan kali ini, apa kesudahannya? 
Mungkinkh cinta lama hangat kembali? 
Atau dendam kesumat yang menjadi agenda? 


Derita? Atau bahagia pengakhirannya?


DIA YANG TERINDAH - SOPHILEA

     KESINAMBUNGAN KISAH KAPTEN MUKHRIZ DAN DR ARIANA  

   SERTA KISAH LUQMAN DAN CEMPAKA(DARI NOVEL NOTA BUAT CEMPAKA)  

    PADA YANG MENCARI BUKU NI .. DAPATKAN SEBELUM KEHABISAN!

   TIADA CETAKAN SEMULA YA   


DIA YANG TERINDAH - SOPHILEA

LIMITED EDITION

STOK SANGAT2 TERHAD!

BUKAN HARGA KASIH SAYANG YA ... HARAP MAKLUM 

   SERIOUS BUYER ... WHATSAPP 0177342366   


Cinta Ariana untuk habibnya seluas lautan biru namun pada Mukhriz kasihnya pada Ariana tiada sempadan.

Kerana tugas Ariana dan Mukhriz terpisah.

Namun rindu di jiwa tidak pernah surut. Kata Ariana: 
"Biar pun habib jauh di mata Arin tapi habib tak pernah berganjak walau seinci dari jiwa Arin." Indahnya menyulam cinta yang halal walau jarak memisahkan mereka. 

Kata Mukhriz; 
"Tak ada wanita lain yang ada dalam hati habib kecualia Ariana Dahlia." Namun qada dan qadar Allah tiada siapa yang tahu.

"Kalau Arin jadi bunga habib nak buka kedai bungakan. Kalau Arin jadi permata habib nak tak jadi cincinnya?" Gedik Ariana masih sama.

"Kalau Arin jadi permata habib lagi suka. Habib jual boleh jadi kaya raya."
"Habib!!" Perkahwinan itu indah bila kita bertunjangkan kasih sayang dan cinta. Tapi mampukah cinta itu menjadi satu pengorbanan yang besar buat Ariana Dahlia?

"Hidup ini satu perjudian Arin. Belum tentu kita bahagia selamanya." Kata Luqman Harith. Bagi Cempaka Elina dan Doktor Luqman Harith, cinta di jiwa mereka sudah menjadi pohon yang rendang, berbunga dan semakin teguh berdiri di atas tanah kasih sayang.

"Bukan Ustaz Mukhriz je yang romantik. Habib Cempaka ni pun boleh je bertukar dari hati batu ke suami yang paling loving. Nah untuk dia yang terindah."
Bila ada fitnah melanda rumahtangga Luqman dan Cempaka menjadi taruhan. Kuatkah Cempaka terus memegang tangan Luqman andai yang datang bukan sekadar ribut dan taufan?

"Cempaka cuma wanita biasa yang mudah tersinggung. Maafkan Cempaka, abang."

Jiwa itu tidak pernah menipu, hati itu tak akan berkata palsu. Cinta Ariana kepada habibnya seteguh cinta Luqman kepada zaujahnya meski pun badainya mampu saja karamkan mereka. 

"Kerana Dia yang terindah dalam hidup ku.

MENANTU KOMANDO PENCEN - CIK TET

KARYA MENARIK DARI PENULIS BARU #CIK TET

DAPATKAN SEGERA SEBELUM KEHABISAN STOK!

   WHATSAPP : 0177342366   


MENANTU KOMANDO PENCEN - CIK TET
HARGA : RM37 (SEM) / RM43 (S/S)
(TERMASUK POSTAGE )
BUKU : BARU


SINOPSIS



“Maafkan saya Rania, saya tak boleh nak teruskan pernikahan ini. Saya tak nak kita menyesal di kemudian hari.”
Kejamnya Ikhwan! Mudahnya dia mengakhiri satu hubungan yang telah hampir dua tahun terjalin. Apatah lagi di saat tarikh pernikahan mereka hanya tinggal empat belas hari sahaja lagi.

Rania nanar, kecewa dan sedih. Teganya Ikhwan memalukan dia dan keluarganya. Bagaimana dia harus berdepan dengan Komando Pencen Misai Melentik dekat kampung sana?

“Saya yakin ada jodoh lain yang sedang menanti awak. Hanya orang yang betul-betul bertuah yang akan dapat memiliki awak.”
Di saat dia sedang bersedih tahap nak gelek diri dengan tayar kapal terbang, kata-kata itu muncul meniup semangat dalam dirinya yang hampir hilang.
Kalif Adrian, pertemuan pertama mereka berlaku ketika Rania kehilangan. Namun, pemuda itu seakan begitu dekat di hatinya. Layanan dan tingkah pemuda itu meninggalkan satu debaran yang dia kurang mengerti.
“Itulah, derhaka sangat. Tuhan ni Dia bayar tunai je tau...”
“Awak merepek apa ni? Saya nak derhaka pada siapa? Awak tu bos bukannya suami saya.”
“Jangan berkasar dengan saya Nia, tak cium bau syurga nanti..”
Ahh! Pening Rania dengan peel si Kalif yang entah apa-apa tu. Dia tahu, boss is always right. Tapi, takkanlah melawan cakap bos pun boleh dikira derhaka dan tak cium bau syurga?

Siapa sebenarnya Kalif Adrian dalam hidup Seri Rania? Nak kata bos, macam kekasih. Nak mengaku kekasih, Rania sedar diri. Dia hanyalah gadis biasa.

Buntu! Pening!


***********************

#TEASER MENANTU KOMANDO PENCEN

Hampir rebah aku dibuatnya sebaik saja Kalif membuka pintu rumahnya. Di hadapan muka pintu bukan Kira dan mak ayah Kalif tapi berdiri empat orang lelaki yang berkopiah putih dan bersongkok hitam. 
Aku sudah mula membayangkan yang aku akan direbus hidup-hidup oleh komando pencen sana tu nanti. Aku pegang kemas penghadang tangga bagi menahan diriku dari terjatuh. Apa yang aku risaukan dulu akhirnya berlaku juga. Walaupun kami tak buat apa-apa tapi sudah pastinya kami akan dicurigai kerana berduaan di dalam sebuah rumah tanpa orang lain. Sementelah lagi tanpa ikatan apa-apa. “Assalamualaikum..”salah seorang dari mereka memberi salam. “Waalaikumssalam..”Kalif menjawab selamba tanpa ada langsung riak risau di wajahnya.
“Kami minta maaf. Kami dari Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan..”Lelaki tadi menunjukkan kad kuasanya pada Kalif. “Kami ada terima aduan yang dalam rumah ini ada pasangan yang bukan mahram tinggal berduaan. Sila beri kerjasama dan boleh kami tahu ada sesiapa lagi dalam rumah ini kecuali encik dan pasangan encik?”Lelaki itu mengerling ke arah aku. Kalif turut menjeling sekilas ke arah aku yang sudah mahu tumbang bila-bila masa je dari sekarang. Aku memandang Kalif dengan pandangan yang berbalam.
“Boleh saya tahu apa hubungan encik dengan gadis itu?”Salah seorang yang lain bertanya seraya melemparkan pandang pada aku. Jelas riak curiga di wajah mereka.
Ya allah! Dugaan apakah ini? Kalif tidak menjawab sebaliknya dia menyuruh pihak JAWI itu tunggu seketika sementara dia naik ke atas. Sampai di tepi aku,Kalif berhenti dan merenung aku dengan sayu. “Jangan risau sayang..abang takkan sesekali menjatuhkan maruah sayang di hadapan mereka..”seusai ayat itu,Kalif terus berlari naik ke atas.
Aku hanya memandang langkah Kalif dengan pandangan yang sudah mula berkaca. Entah apa yang ingin dilakukan oleh Kalif bagi menyelamatkan maruah aku pada malam ini. Aku sudah tak nampak jalannya untuk kami lepas. Takkan Kalif nak bagi rasuah pula kut? 

“Mak! Ayah! Cepatlah! Dina dah dapat tangkap penceroboh ni. Cepat ayah,nanti terlepas!”Aku melaung kuat. Sekuat cengkaman tangan aku pada tangan sasa itu.
“Sakitlah!”suara garau itu berbunyi. Macam kenal tapi aku dah tak ada masa untuk jejak milik siapa suara garau itu. Yang penting sekarang ini,penceroboh ini tak boleh dibiarkan terlepas. Paling tidakpun mesti kena sula sebab berani dia tidur dengan anak dara orang.
“Nak lagi sakit ke? Nah..ambik ni..”Aku hentakkan tubuh aku ke atas tubuhnya beberapa kali. Biar sampai terkeluar semua isi dalam perut dia dekat sini.
“Sakitlah Dina!”
“Oo..tahu nama aku rupanya. Maknanya kau kenal akulah kan? Ini mesti dah selalu sangat duk skodeng aku kan? Kau ni siapa hah? Meh sini,aku nak tengok muka sikit..”Aku panjangkan sebelah tangan untuk memetik lampu tidur di sebelah kepala katil. Puas aku gagau,tapi tak jumpa. Tak payah nak perasalah Dina oii.. Sejak bila pulak bilik kau kat kampung ni ada lampu tidur atas meja kecil sebelah kepala katil? Kau ingat ini bilik hotel ke? Ha’ahlah..lupa.. Hishh…Ketika itu juga aku dengar ketukan yang bertalu di pintu bilik.
“Kenapa ni Dina? Apa yang duk menjerit tengah-tengah malam buta macam ni? Malulah orang dengar..”Suara Abang Syah dari luar bilik.
“Ada penceroboh ni Uda. Dina dah dapat tangkap ni. Cepatlah masuk. Dina dah tak larat nak pegang tangan besar dia ni.”Aku masih menjerit. Yang aku peliknya,kenapa penceroboh ni baik hati sangat tak melawan ya? Diam je. Dia tak takut kena tangkap ke? Ke berat sangat tubuh aku ni sampai dia dah tak mampu untuk bergerak?
“Penceroboh apa pulak Dina oiii. Jangan nak buat kecoh tengah-tengah malam buta macam ni boleh tak? Laki sendiri pun dah tak kenal ke?”
Hahh?? Laki sendiri? Aku dah ada laki ke? Bila masa pula aku kahwin? O..M..G…tangan yang tadi kuat mencengkam tangan sasa itu kini terlepas dan naik menutup mulut sendiri. Sepantas kilat juga,aku turun dari atas belakang tubuhnya. Melompat turun dari katil dengan tergesa-gesa.
Bukk! Alahaiii... Silap langkahlah pulak. Aduh,sakitnya punggung aku. Aku gosok sekejap tempat yang sakit. Tak sempat nak bangun berdiri,aku terus merangkak menuju ke dinding tempat letaknya suis lampu. Nak cepat punya pasal,memang tak sempat nak senonoh dah. Nasib baik gelap,kalau cerah tak tahulah macam mana rupa aku sekarang ni.
Ktik. Serta-merta bilik aku menjadi cerah. Bila aku menoleh ke katil,aku lihat Arjuna sudah duduk berlunjur sambil membetulkan tangannya. Mata tak payah cakaplah. Lebih bulat dari mata ikan Ujie Rasyid sekarang ni. Tajam merenung aku.
“Macam mana awak boleh ada dekat situ? Bukan ke semalam saya suruh awak jadi Pak Guard dekat tepi pintu ni?” Aku bersuara dalam gugup. Tangan membetulkan kedudukan baju tidur dan rambut aku. Sah mengerbang macam mak nenek langsuir sekarang ni.
“Tubuh kecik macam batang aiskrim,tapi berat macam kayu balak. Berat sangat dengan dosa agaknya..”
“Awak cakap apa?”
“Tak sampai dua puluh empat jam awak bergelar isteri,dah berapa banyak dosa awak dengan suami?”
“Dosa apa pulak?.”
“Ada ke isteri yang suruh suami jadi Pak Guard dalam bilik sendiri?"
Ada. Akulah tu. "Habis,takkan saya nak suruh bodyguard awak tu yang jadi Pak Guard dalam bilik saya ni.."Laju je aku menjawab. Arjuna celik matanya luas.
"Awak berkasar dengan suami,awak pukul suami awak dan awak tuduh suami awak ni penceroboh. Apa tu?”
"Sape suruh awak pandai-pandai naik tidur atas katil saya. Siap peluk pinggang saya lagi. Mestilah saya terkejut.."
"Melawan. Mulut tu memang tak sah kalau tak menjawab kan? Awak sedar tak dengan siapa awak tengah bercakap sekarang ni?"
"Penceroboh.."
"Apa??" Alahaiii.....Mulut!


MERAH CINTA DIA - HANI FAZUHA

   TERBARU DARI PENULIS HANI FAZUHA

   LIMITED EDITION!   

   TIADA DIJUAL DI KEDAI BUKU  



MERAH CINTA DIA - HANI FAZUHA

 RM60 (SEM)/ RM 70
  HARGA TAWARAN TERMASUK PENGHANTARAN (POS )  


 SERIOUS BUYER : WHATSAPP 0177342366 


**Sinopsis*

Nikah kahwin bukan perkara main-main. Dan Riana serius bila dia kata sudah bersedia menerima Arif sebagai imamnya.

“Kalau nak nikah senyap-senyap, kena nikah kat Siam.” Arif menduga.
“Okey! saya tak kisah.” Mudah Riana bersetuju.
Arif berfikir sejenak. Riana ni betul-betul atau saja nak main-main? 
“Tapi kalau nikah senyap-senyap pun, saya tak nak pandang aje. Dah sah, mesti nak sentuh-sentuh.” Arif angkat-angkat kening. 

Yang sebenarnya, Arif ragu-ragu dengan keihklasan Riana dan keraguan itulah yang membuka jalan kehancuran. 
Belum sampai sebulan bergelar suami isteri, Arif tiba-tiba menghilang. Riana tidak tahu di mana silapnya sedangkan sebelumnya mereka baik-baik saja. 

“Empat tahun Arif. Kalau pokok pun, dah lama mati tanpa air.” - Riana.
“Kita masih suami isteri, kalau itu yang awak ragukan.” - Arif. 

Empat tahun, setelah ditemukan kembali, Riana sudah menjadi 'orang baru' dan Riana yang baru itu buat hidup Arif haru-biru. Dia sanggup tidur tak beralas hanya kerana mahu sebumbung dengan Riana. Dia sanggup saja kalau jarinya putus tersepit pintu hanya kerana Riana.

Tapi bila Riana mula belajar memaafkan, ada pula yang menyentap hati. Kadangkala, yang melukakan itulah yang sentiasa menjadi pilihan utama.