Showing posts with label READBOOK. Show all posts
Showing posts with label READBOOK. Show all posts

MAHAR CINTA KITA - WAWA AKIL

PRE ORDER

HANYA MELALUI ONLINE

TIADA DI KEDAI2 BUKU

Harga Termasuk Penghantaran 
RM30 SEM
Rm36 S/S

WHATSAPP 0177342366

MAHAR CINTA KITA - WAWA AKIL

(MINI NOVEL)

Dulunya dalam Kompilasi Nuansa Cinta. 
Kali ini Penulis olah balik, tambah muka surat 

Print 200 naskah saja. 

Pengeposan Di jangka Minggu KEdua Bulan Mei

KOATA SGT TERHAD


DIA YANG MENCINTAI AKU - WAWA AKIL

PRE ORDER

HANYA MELALUI ONLINE

TIADA DI KEDAI2 BUKU


HARGA  TERMASUK POS
RM41.00 SEM
RM47.00 SS

WHATSAPP 0177342366


SUKACITANYA PRE ODER DIA YANG MENCINTAI AKU SUDAH DIBUKA SECARA RASMINYA. 

JANGKAAN PRE ODER ORDER DITUTUP 5 MEI 2018 TETAPI MUNGKIN AKAN DIAWALKAN SEKIRANYA  QUOTA SUDAH MENCUKUPI.

SEPERTI BIASA BUKU WAWA AKIL TIADA DI KEDAI2 BUKU HANYA MENERUSI ONLINE.  

CETAKAN TERHAD


BLURB

Lelaki itu pernah dicintai dalam diam. Inilah lelaki yang bakal menjadi imamnya suatu hari nanti. Dia yakin lelaki itulah yang akan menemani hari-hari tuanya. Namun, belum sempat bunga-bunga cintanya mekar mewangi, dia diminta melepaskan lelaki itu.

Walaupun terluka dengan permintaan itu, Hidni terpaksa akur. Perasaan yang baru bercambah itu harus diketepikan. Lelaki bernama Aqid Rayyan perlu dilepaskan daripada hatinya. Lelaki itu bukan miliknya. Ada insan lain sudah bertakhta di hati lelaki itu.
Tiga tahun Aqid  meneka dalam kesamaran. Mencari di mana silap dirinya sehingga gadis itu menghilangkan diri. Separuh dirinya hilang. Kehilangan gadis itu betul-betul membuatkan dia hilang semangat.

“Kau jangan nak seksa diri sendiri  Qid. Aku tak nak hilang sahabat hanya kerana seorang wanita seperti dia tu. Tak berbaloi langsung.”- KAMARUL

Namun...
Percaturan Allah memang hebat. Saat Aqid   mulai reda dengan kehilangan gadis itu, Allah menemukan mereka semula. Pertemuan yang tidak dijangka itu membuatkan jiwa lelakinya kembali resah. Ternyata rasa cinta itu masih ada. Namun, ego seorang Aqid Rayyan memang tinggi.  

 “Tiga tahun saya menanti dan mengharapkan awak muncul semula. Sehingga satu ketika saya sudah berhenti untuk mengharap. Lelaki ini hilang semangat untuk hidup hanya kerana seorang wanita.”- AQID ZAYYAD

“Saya tahu saya silap kerana menghilangkan diri. Saya tak kisah awak nak salahkan saya tetapi jangan sesekali awak menyalahkan pertemuan kita. Sudah lama saya nantikan saat ini. Saat kita dipertemukan semula” - DURATTUL HIDNI

  Bagi Aqid, kisah mereka sudah lama tamat tetapi bagi Hidni kisah cinta mereka baru bermula. Makin Aqid menjauh makin dekat Hidni datang. Cuma Wizran jadi penghalang antara mereka. Siapa Wizran? Siapa pilihan Hidni? Bagaimana kesudahan cinta mereka. Semuanya akan terjawab dalam Dia Yang Mencintai Aku.

DIA SELALU DI HATI - WAWA AKIL


DIA SELALU DI HATI - WAWA AKIL
HARGA : RM40 (SEM)/ RM46 (S/S)

HARGA TERMASUK PENGHANTARAN(POS)

PRE ORDER 2ND BATCH

CETAKAN TERHAD

TIADA DI KEDAI BUKU

***PENGHANTARAN DIJANGKA PERTENGAHAN BULAN OKTOBER*** 

SINOPSIS

Ifftiyah- Izz Harraz tidak pernah bersua, apatah lagi mahu bercinta seperti pasangan lain. Tanpa berlove you dan berlove me, mereka diijab kabulkan. Ketika lelaki itu melafazkan akad nikah pengantin perempuan jauh berada di bumi Australia. 
“Abah boleh kahwinkan anak abah dengan sesiapa saja yang abah rasa layak dan sesuai untuk Iya. Walaupun tanpa kehadiran pengantin perempuan. Hukum sah nikah perlu ada pengantin lelaki, wali dan saksi. Itu sudah cukup,”- ENCIK HALAQ
Sampai hati abah! Dia bukan anak tiri, jauh sekali anak angkat. Dia tahu itu, sebab dia berbintikan Halaq. Bermakna dia anak abah. Tapi kenapa ayahnya sanggup mengatur perkahwinannya sebegitu rupa.
Namun akhirnya dia reda! Kalau itu sudah jodohnya, siapa dia untuk menidak ketetapan itu. Hidup perlu diteruskan. Dia mengharapkan lelaki itu menjadi pelindungnya untuk selamanya.
Namun, Izz Harraz bertindak mendiam diri sehinggalah dia pulang ke tanah air selepas menamatkan pengajiannya di Brisbane. Ada rahsia disimpan lelaki itu sehingga takdir menemukan mereka semula di Imraj Holdings. 
Sejak bekerja bekerja sebumbung kerap berlaku pergaduhan ala-ala gunung berapi. Seorang degil dan seorang lagi kaki mengusik. Ada saja bahan gurauan lelaki itu yang menyakitkan hatinya. 
“Buatlah lagi macam tu, nanti tak pasal-pasal mati terbeliak. Barulah saya jadi duda hot. Silap-silap hari bulan tak sampai seminggu, saya naik pelamin semula,”- IZZ HARRAZ
“Bukan awak sekarang dah jadi duda ke?” – IFFTIYAH
Dalam gaduh-gaduh manja itu, hatinya mula dijentik rasa. Ada rindu bertandang dijiwanya. Namun kehadiran si model genit bernama Netty membuatkan jiwanya kembali resah. 
Bahagiakah rumah tangga mereka? Adakah cinta mereka gugur sebelum sempat berkembang? Semuanya terjawab dalam Dia Selalu Di Hati… Sesungguhnya bahagia itu pasti jika dia selalu di hati….

***********************************

TEASER***

Dengan ketinggian enam kaki lebih, bertubuh sasa dan berwajah Pan Asean, lelaki itu tidak ubah seperti seorang model.

Pastinya hidup dia dikelililigi ramai wanita cantik. Ada jugalah dia terbaca di majalah tentang wanita-wanita yang dikaitkan dengan lelaki itu.
Terbayang wajah model bernama Netty yang dikatakan kekasih Izz Harraz. Entah kekasih yang keberapa dia pun tidak pasti.
Model yang tak cukup kain itu kerap juga muncul di Imraj Holding tetapi kebelakangan ini kelibat gadis itu sudah jarang kelihatan. 
Dari gossip yang dia dengar mereka sudah putus. Namun sejauh mana kebenarannya dia sendiri tidak pasti.
“Dah puas renung saya?” soal Izz Harraz. Sejak tadi isteri kawannya merangkap pekerjanya asyik merenungnya.
“Hah? Ya Allah.. sorry.. sorry,” kelam-kabut marlia berkata. Macamana dia boleh terbabas ni. Kalau tahu dek membe-member lain, malu dia ni. 
“Saya tahu saya handsome tapi jangan sampai Karl tahu. Naya awak nanti,” dia bergurau. Dia tahu renungan isteri temannya itu bukan renungan saja-saja. mesti ada yang tersirat di hatinya. 
Perbualan mereka terhenti sebaik saja pintu lif terbuka. Mereka melangkah masuk. ada beberapa kakitangan yang turut serta.



MIMPI KITA SAMA - WAWA AKIL

MIMPI KITA SAMA - WAWA AKIL
HARGA BUKU : RM33.00
BUKU : BARU

CETAKAN TERHAD
TIADA DI JUAL DI KEDAI BUKU

Selama 36 tahun hidup Airis Ilmani Datuk Hassani biasa-biasa saja. Tiada yang menarik dalam kehidupannya. Gelaran anak dara tua atau andartu juga tidak pernah menjadi kudis buatnya. Allah belum temukan jodohnya. Dia pegang kata-kata itu.  Namun takdir merubah segalanya. Dari hidup biasa-biasa menjadi luar biasa. Hidupnya kini bertukar huru-hara. Graf hidupnya berubah 100 peratus. Lintang-pukang dibuat dek lelaki bernama Khaled Zidan, CEO Kenchana Holdings. Perkenalan mereka bermula kerana tugas. Tetapi tugas juga yang menjerat Airis apabila lelaki yang muda enam tahun daripadanya itu menggunakan helah untuk menyaman syarikat akhbar tempatnya bekerja jika dia tidak memenuhi syarat yang diberikan.  Untuk mengelak di saman, Airis terpaksa akur. “Syarat I tiga bulan dari sekarang you adalah girlfriend I. I adalah boyfriend you. Apa-apa yang you nak lakukan kena minta keizinan I dulu. Tu syarat pertama, syarat kedua pula kena temankan I breakfast, lunch, dinner dan supper setiap hari. Tak boleh miss. Syarat lain akan I tetapkan kemudian,” – KHALED ZIDAN “I setuju. Tapi boleh tak kurangkan tempohnya. Tiga bulan lama sangat. Kalau sebulan macamana? I pun ada kehidupan I sendiri. Macam you juga. Kalau tiga bulan meranalah Cik Natasya you tu,” – AIRIS  Ada rasa mula menjentik hatinya namun dia perlu sedar diri. Lelaki itu sebaya adiknya dan seorang adik tidak boleh menjadi imannya. Jadi, dia letak sempadan agar rasa itu tidak bercambah. Penolakan Airis langsung tidak mematahkan semangat Khaled Zidan malah dia makin kerap menghantui hidup gadis itu. Namun, hubungan mereka ada halangan. Dua ibu sudah mengatur jodoh untuk anak-anak. “I tak kisah you nak cakap apa.. rancangan I takkan dibatal hanya kerana penolakan you. Lagi pun I tahu mak you beriya-iya mahu bermenantukan I. Jadi kita tunggu dan lihat perkembangannya nanti,” – DARIUS “Orang tak nak..orang tak boleh terima Dahlia tu. Dia dah macam adik orang. Sejak kecil orang kenal dia. Mana boleh dijadikan isteri,” – KHALED ZIDAN Bagaimana kesudaam kisah cinta Airis Ilmani dan Khaled Zidan. Bersatukah cinta mereka? Semuanya hanya akan terjawab dalam Mimpi Kita Sama

KU AKAD KAU DENGAN BISMILLAH - WAWA AKIL

KU AKAD KAU DENGAN BISMILLAH - WAWA AKIL

BUKU YANG DAPAT SAMBUTAN RAMAI SAMPAI DAH HABIS STOK !

TIADA DI JUAL DI KEDAI BUKU

HARGA TAWARAN TERKINI TERMASUK POS :

RM48 (SEM)/RM53 (S/S)

LIMITED PRINTING!

***** STOK TINGGAL SEBUAH SAHAJA .. SIAPA CEPAT DIA DAPAT YA 


SINOPSIS

Menjadi seorang Hannah atau Raisya Hannah Abdul Halim bukan mudah. Maruahnya luruh sekelip mata. Di sampingnya, lelaki tidak dikenali tanpa sehelai benang melilit tubuhnya.

Apa dayanya tika itu. Hanya tangisan mengiringi. Hatinya lumat, jiwanya hancur. Maruahnya tercemar. Kerana peristiwa itu dia nekad membawa diri. Meninggalkan segala yang disayangi di bumi bertuah.

Menjadi Luth Mikail juga bukannya mudah. Gadis itu tidak dikenali tetapi gadis itu terjerat dengan musuh perniagaannya. Tatkala dia bangun pagi itu semuanya musnah. Reputasi dirinya hancur dek khianat dan benci.

Lima tahun dia mencari gadis itu. Mengusung bersama penyesalan yang bukan sedikit. Kerana dia, gadis tak berdosa menjadi mangsa. Kerana dia juga seluruh hidup gadis itu musnah dan kerana gadis itu juga dia berubah.

Pertemuan yang tidak diduga membuatkan jiwa Luth Mikail yang mati selama ini hidup kembali. Mereka disatukan tetapi lelaki itu tahu jiwa wanita bernama Raisya Hannah sudah lama mati.

“Abang mohon maaf atas semua kesalahan abang selama ini. Abang mengambil setiap kesalahan abang itu sebagai hukuman untuk abang,” – LUTH MIKAIL
“Awak ingat senang-senang untuk saya maafkan awak? Lima tahun saya membenci diri sendiri. Jijik dengan tubuh sendiri. Walaupun dicuci dan dibilas dengan berbaldi-baldi air belum tentu mampu menghilangkan kekotoran itu,” – HANNAH

Bagaimana kesudahan cerita mereka. Mampukah Luth Mikail melenturkan kebencian si isteri dan mampukah Hannah berterusan membenci suami sendiri. Mampukah mahligai itu bertahan? Semua itu terjawab dalam Ku Akad Kau Dengan Bismillah.