GELORA - MA LEE CHUSWAN

GELORA - MA LEE CHUSWAN
HARGA BUKU : RM17.00
BUKU : BARU
STOK : ORDER

Adam dijadikan sebagai anak angkat oleh Dato’ Mustaffa setelah ayahnya yang bekerja di syarikat Dato’ Mustaffa terbunuh di dalam satu nahas pesawat. Setelah menganakangkatkan Adam yang ketika itu berusia enam tahun, isteri Dato’ Mustaffa akhirnya mengandung dan melahirkan Mila Nur Adam.

Meningkat dewasa, Adam menjadi orang harapan Dato’ Mustaffa dalam menerajui Firma Perkasa. Adam menjadikan Firma Perkasa sebuah syarikat yang disegani di kalangan ahli-ahi korporat. Malangnya Mila pula merasakan kehadiran Adam membayangi hidupnya.

Jarak umur memisahkan Mila dan Adam. Adam bagakan seorang abang yang sentiasa melindungi dan ingin memastikan adik perempuannya menjadi seorang gadis yang sempurna. Pergerakan dan pergaulan Mila sentiasa dikawal. Sebagai seorang gadis remaja, Mila merasa diri terkongkong apabila setiap kesilapannya sentiasa dihitung oleh Adam. Mila merasa tertindas. Dia merasakan Adam seolah-olah ingin merampas kedudukannya di sisi Dato’ Mustaffa dan semua itu akhirnya melahirkan bibit-bibit kebencian di hatinya terhadap Adam.

Tidak berdaya dan ingin bebas dari cengkaman Adam, Mila menyambung pelajarannya ke luar negara dan hanya kembali selepas lima tahun kemudian. Dia berusaha menyaingi Adam dan menjadi orang baru yang tidak mungkin lagi diperkotak-katikkan oleh Adam. Namun Adam tetap seperti dulu – berkarisma, kental dan sukar digugat. Kegagalan Mila untuk mengatasi Adam dan merampas kembali teraju Firma Perkasa membuatkan perasaan dendam dan rasa bencinya terhadap lelaki itu kian membara.

Tanpa pengetahuan Mila, ayahnya telah merancang untuk menyatukan dia dan Adam di dalam sebuah perkahwinan. Mila membantah, tetapi demi kesihatan ayahnya dan juga kerana ingin mempertahankan haknya daripada jatuh ke tangan Adam, Mila akhirnya rela memperjudikan nasibnya dengan berkahwin dengan Adam yang dianggap bagaikan duri di dalam daging.

Bagi Adam, perkahwinan di antara dia dan Mila umpama mimpi menjadi nyata. Namun rumah tangga mereka bagaikan bahtera yang tidak henti-henti dilanda badai. Mila sentiasa dengan kerenah yang mencengkam perasaan. Tuduhan demi tuduhan dilemparkan. Rasa sangsi dan ketidakpercayaan beraja di hati. Tiada kasih yang disemai di istana mereka. Segalanya gersang. Adam hanyalah suami pada nama. Mengharap kasih bagaikan menunggu buah yang tidak mungkin gugur. Tetapi demi kasih yang terpendam sekian lama, Adam bertahan. Namun kesabaran manusia ada batasnya. Benteng kesabaran Adam akhirnya roboh ditunda Mila. Demi kebahagiaan Mila, Adam mengundur diri dan meninggalkan segala-galanya.

Malangnya setelah kehilangan Adam, barulah Mila menyedari kesilapannya selama ini. Barulah dia sedar bahawa lelaki yang dibencinya selama ini adalah satu-satunya lelaki yang benar-benar mencintainya. Akibat khianat, fitnah dan hasad dengki orang ketiga, dia jadi buta hati. Dia menyesal kerana sikap buruknya selama ini terhadap Adam. Malangnya terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya.

Perasaan cinta yang tiba-tiba saja meluap-luap terhadap Adam kini membakar diri. Tanpa Adam dunianya hambar. Namun sudah terlambat untuknya berpatah balik. Nasi sudah menjadi bubur. Adam yang dituduhnya bersikap tamak, ingin menjulang nama menjadi raja telah pergi sehelai sepinggang….

SUMPAHAN DEWI BULAN - CEMPAKA MERNIZ

SUMPAHAN DEWI BULAN - CEMPAKA MERNIZ
HARGA BUKU : RM19.00
STOK : ORDER
BUKU : BARU

“Sumpahan Dewi Bumi tidak dapat dihindari lagi. Darah telah menitis ke bumi dan saat darah itu menyentuh lantai bumi, sumpahan Dewi Bumi sukar untuk dihalang…”

Lara tidak menyangka kehadiran dia dan teman-temannya di rumah itu mengundang petaka. Sejarah silam yang terungkap meminta nyawa teman-temannya sebagai ganti. Lara juga tidak menyedari bahawa dia adalah susur galur daripada keturunan Mbah Suri yang terkenal sebagai penentang ilmu hitam dari dunia ghaib. Telah termaktub dalam hidupnya, dia adalah waris terakhir yang dapat menghapuskan segala sumpahan itu.

“Anak manis yang cantik! Diari itu akan mengungkap banyak rahsia. Anak akan tahu apa sebenarnya yang telah terjadi di rumah ni. Tolonglah ibu yang malang ini, anakku! Sumpahan ini harus ditamatkan. Kalau tidak, ramai lagi anak gadis yang akan menjadi mangsa. Tolonglah ibu! Tolonglah ibu!”

Tanpa diduga juga, Lara dipertemukan dengan Wirana, jejaka yang telah lama menunggu kehadirannya dan mendambakan cintanya. Lara juga terpaksa mengharungi suka duka kehidupan setelah dia dituduh membunuh teman-temannya dengan kejam. Namun, dia yakin pembunuhan itu dilakukan oleh lima jejaka yang terdapat di dalam potret itu.

Apakah Lara berjaya menghapuskan sumpahan itu? Adakah Wirana akan mendapat cinta Lara semula setelah beratus tahun dipisahkan?