SURI HATI MR. PILOT - DILA DYNA




SURI HATI MR. PILOT - DILA DYNA
HARGA BUKU : RM22.00
BUKU : BARU

HUBUNGI  : WHATSAPP 0177342366


Setelah panggilan diputus, lambat-lambat beg tangannya disambar dan disangkut semula ke bahu. Coffee latte yang masih berbaki separuh juga turut dibawa keluar dari kafe. Dia menapak masuk ke dalam kedai coklat berhampiran. Sebaik kakinya melangkah keluar selepas membuat pembayaran, telefon di dalam beg berbunyi. Kelam-kabut sebelah tangannya mengagau telefon di dalam beg. Belum sempat panggilan dijawab, coffee latte sudah terlepas dari pegangan. Sepantas kilat dia mendongak sebelum matanya terbeliak besar. Oh... my... god.
“Eh... apa ni? You tak nampak ke I lalu?!”
Suara nyaring itu menerjah pendengaran Warda.
“Saya minta maaf, cik. Saya betul-betul tak perasan tadi,” ucap Warda. Pantas tisu di dalam beg tangannya dikeluarkan. Baju pramugari yang memandangnya dengan muka memerah itu cuba dilap. Tak sempat dia buat apa-apa, tangannya sudah ditepis laju. Kasar sekali.
“Tak payah! Bertambah kotor baju I nanti!” jerkah wanita itu.
Warda ketap gigi. Merah dan tebal rasa kulit mukanya diherdik sebegitu di tengah laluan orang ramai. Agak-agak la pun minah ni, aku dah mintak maaf, kan tadi! Bukannya aku sengaja nak mandikan dia dengan air kopi tu! Marahnya dalam hati.
“Inara, behave! Malu orang keliling tengok,” ujar seorang lagi pramugari yang berambut pendek separas bahu itu dengan suara tertahan. Lengan wanita bernama Inara itu dipegangnya.
“Macam mana you boleh suruh I behave, Tis? Lagi sejam kita dah nak masuk kabin. Takkan you nak I masuk dengan baju kotor macam ni!” marah wanita itu lagi.
Warda telan liur. Macam ni ke pramugari? Dalam flight punyalah lemah lembut, tapi di luar bukan main lagi.
Langkah deras Ejaz dan Johan yang baru turun dari briefing room itu terhenti serta-merta sebaik saja terdengar suara lantang yang cukup dikenali itu. Dari jauh lagi dia dah nampak muka masam mencuka wanita itu.
“Apesal pulak tu?” soal Johan berbunyi gusar. Lantas dicuit lengan Ejaz seraya memuncung pada Inara yang berada tidak jauh dari situ. Flight bag masing-masing ditarik laju mendapatkan wanita itu.
“Sayang,” tegur Ejaz dari belakang.
Inara menoleh. Sebaik ternampak kelibat teman lelakinya itu, terus dibuka langkahnya lebar dengan muka masam mengalahkan mangga muda.
“Baby... tengok baju I ni tertumpah coffee,” adu Inara seraya memeluk lengan sasa itu memancing perhatian.
Warda berpaling ke belakang melihat gerangan siapa yang memanggil pramugari itu dengan panggilan ‘sayang’. Sebaik raut wajah kacak lengkap beruniform itu menyinggah matanya, degup jantungnya terhenti buat sesaat. Lelaki ni lagi?
Dia ketap bibir kuat. Terus kepala ditunduknya ke lantai yang berkilat bawah kaki. Menyumpah dalam hati. Dalam banyak-banyak pilot, kenapa la mamat ni jugak yang datang?! 


BUNGA TERAKHIR - FATRIM SYAH


BUNGA TERAKHIR - FATRIM SYAH
HARGA BUKU : RM24.00
BUKU : BARU

Dua kisah.
Dua sahabat.
Dua rumahtangga.
 Dua dugaan.
 
Bazli yang menduda di usia muda dipertemukan dengan cinta keduanya Juwita manakala Adam Lee seorang mualaf berkahwin dengan Dahlia cinta hatinya namun ia bukan mudah bila kebencian keluarga menjadi penghalang.
 
“Berilah abang hak untuk bahagia macam orang lain, abang nak rasa sempurna macam orang lain.” - Bazli
 
“Tapi umi, hinakah seorang mualaf macam Adam ni umi? Salah Adam ke kami tak ada anak sendiri?” - Adam Lee
 
Namun, kebahagiaan yang mereka cari merupakan satu titik permulaan kepada sebuah dugaan. Adakah Bazli benar-benar mendapat sebuah cinta sejati?
 
“Ya. Juwita tidak mahu jadi anak derhaka bang. Sebab abang, hati Juwita ni sakit, Juwita terpaksa hadapi semuanya dalam pura-pura!”- Juwita
 
Adam Lee yang selama ini bertahan dengan kebencian keluarganya sendiri dan ibu mertuanya cuba mempertahankan rumahtangganya bersama Dahlia tapi sampai bila?
 
 ‘Maafkan Dahlia bang, bukan pinta Dahlia sebegini, tapi lebih baik abang tak tahu apa yang berlaku. Cukuplah apa yang abang hadapi selama ni,’ - Dahlia
 
            Di sebalik kisah rumahtangga dua sahabat, ada wanita yang menyimpan hati dalam diam. Kasih yang mencari-cari erti sebuah cinta sebenar muncul dalam hidup Bazli.
 
“Hensem juga dia ni, agak-agak bujang lagi tak. Baik pula tu, ada jodoh kot aku atas kapal terbang ni, sekali kahwin dalam kapal kan ke best.” – Kasih
 
Wani, sahabat baik Adam Lee cuba memahami keadaan sahabatnya tapi akhirnya terperangkap dalam satu insiden besar bersama Adam Lee.
 
 ‘Mungkin kau tak nampak aku lagi Adam, tapi aku akan tunggu masanya...’ - Wani
 
          Tapi, soal jodoh pertemuan yang diatur Tuhan tiada siapa yang dapat menduga pengakhirannya. Percayalah, Tuhan akan memberikan ujian semampunya yang boleh ditanggung oleh hambanya yang memunculkan bunga kebahagiaan pada akhirnya yang diberi nama Bunga Terakhir.



NATE SPECIAL - WAWA TAUFIK


NATE SPECIAL - WAWA TAUFIK

HARGA : RM31.00 (SEM) / RM34.00 (S/S)
(HARGA TERMASUK PENGHANTARAN (POS)

BUKU CETAKAN TERHAD



TIADA DIJUAL DI KEDAI BUKU