UNTUK DIA & SUBHANALLAH AKU MENCINTAINYA - REHAN MAKHTAR

OUT OF STOK !

UNTUK DIA & SUBHANALLAH AKU MENCINTAINYA - REHAN MAKHTAR
HARGA : RM21.00

HARGA TAWARAN TERMASUK POS
RM30 (SEM) / RM35 (S/S)

***BUKU YANG TIADA DIJUAL DI KEDAI BUKU

UNTUK DIA

MEMANG aku kasar tapi dalam hati tetap ada empat musim. Pertemuan pertama dengan dia membawa debar dalam hati. Biar bermusuh, bertekak dan bertegang urat, tapi aku cinta dia. Namun, semakin kami hampir, kami kian menjauh tapi Zafrin mengalah begitu dan aku juga haruslah mengalah begini. Tanpa aku sedar jodoh terus membawa kami mendekat hari demi hari biarpun usia kami dimamah waktu, dia tetap menungguku – Haqimah a.k.a Haqmi

“Mana-mana aku lepak, mesti ada kau. Kau buat apa kat sini? Menyakitkan hati aku jelah. Bawak sini nasi aku tu. Aku lapar ni dan aku tak halal kau makan nasi aku tu…” – Haqmi

“Kalau tak nak masak… aku makan kau jelah sampai aku kenyang tapi tempatnya bukan di sini tapi di atas…” - Zafrin

BILA bersua, ada cinta pandang pertama. Bila menjauh, ada rindu menyapa. Sesekali terkeliru, bila dia bagaikan kaum Adam? Apa yang pasti, dia tetap kaum hawa yang sejati bila berubah wajah tapi aku menerima dia seadanya dia bukan kerana dia berubah tapi kerana hatinya tetap mencintai dan setia padaku biarpun waktu berlalu. Mengheret janji kami dan melestarikan janji itu bila menjadi suri di hati. – Zafrin.

“Bukan macam tu, Rin… Aku dah ada kau. Segalanya ada pada aku ni untuk kau je. Untuk dia yang aku cinta iaitu Zafrin bin Zaini…” - Haqmi

“Nope. Jangan minta maaf. Seperti mana Mi pernah cakap pada abang, mencari ilmu ni ibadah dan jihad. Tetapkan hati, niat insya-Allah setiap langkah Mi diberkati. Begitu juga hubungan kita. Abang mampu bertahan dua tahun lalu, apa salahnya abang bertahan lagi untuk dua tahun akan datang, kan?” - Zafrin

ILMU mendidik cinta antara Zafrin dan Haqmi menjadi matang. Ada tangis, ada senyuman dan ada gelak tawa. Tak kurang rindu, tak hilang cinta. Janji dipadu bila Zafrin meminang. Keluh bertamu bila Haqmi menolak. Hingga akhirnya, mereka bertemu dalam janji lama yang utuh dan kian kukuh bila Tuhan sememangnya menciptakan mereka untuk bersama dalam mencari ilmu penyuluh hidup.


SUBHANALLAH, AKU MENCINTAINYA

HATI Zafrina sejak dulu milik Zayed namun bila Zayed bagaikan tidak mengerti atau buat-buat tidak mengerti, Zafrina mahu menarik diri. Dia yakin Zayed tahu akan rahsia hatinya. Bahasa tubuhnya jelas menggambarkan cinta buat seniornya itu. Namun, Zayed tetap begitu dengan layanannya bukan sekadar teman membuatkan hati Zafrina resah dan mahu mengalah.

“Sejak bila pandai panggil abang tanpa Abang Zayed? Sejak bila pandai panggil Zayed je?” – Ahmad Zayed

“Panggilan abang tu hanya untuk yang halal di sisi Rina. Dalam keluarga Rina pun, tak ada abang. Ada along, angah dan abah. Abang tu, insyaAllah sikit masa lagi kalau Allah hantar jodoh yang baik buat Rina…” – Zafrina

Seperti hati yang biasa yang telah Allah kurniakan, cinta hadir dalam diri Zayed buat Zafrina sudah sekian lama. Tidak pernah berubah malah semakin bercambah. Cuma, undang-undang Tuhan membataskan kerana bagi Zayed, cinta itu akan diucapkan setelah dia menjawab qabul menjadikan si gadis yang halal di sisi.

“Maafkan Zayed. Tapi, percayalah… kasih kita ni biarlah kasih Allah mendahuluinya kerana Dia yang menjadikan hubungan kita ini sejak dari azali biarpun baru hari ini ianya terbukti…”– Zayed

Lalu, akhirnya Zayed mengucapkan cinta dan Zafrina menerima pengakuan itu dengan airmata biarpun muncul Ziyad, penggoda kelas pertama yang mengasak jiwa wanita Zafrina.

“I ada Zayed dalam hati…” – Zafrina

“And I ada you dalam hati I…” – Ziyad

Zafrina dan Zayed tegar. Mereka setia biarpun kisah hati mereka dimamah masa, lalu mereka ucapkan, Subhanallah, Aku Mencintainya.


No comments:

Post a Comment